Happy 7 months Kavindra!

Ini late post banget namanya, mah… kenapa? Karena adik udah 7 bulan lebih 1 minggu hari ini.

Huhihi… kerjaan mama sejak adik mulai MPASI yaitu: siapin bahan-masak-siapkan bubur-cuci peralatan-siapkan bahan ‘tuk selanjutnya-masak-blender-simpan-cuci peralatan makan.
Dan seterusnya dan seterusnya… berlangsung tiap hari. Apalago itu lho perabotan lenongnya adik abis masak&makan MPASI lumayan banyak jugaa ! Kudu cuci bersih trus tiriskan sampai kering. Kalo dilap pakai tisu dan serbet kan seratnya nempel di permukaan wadah makanannya.

Sekalinya jam makan… kakak Kalki dan adik Kavin perlu disuapin. Belum mama sendiri yang makan. Papa sih bisa gampang makannya. Kakak Kalki belum mahir makan sendiri… mudah-mudahan cepet bisa ya, sayang.

Aish ya capek ya repot mau nulis blog curi-curi waktu nih sambil nyusuin Bakabon Vindra. Pakai rambut mama dijambak ditarik-tarik segala! Soalya baru aja si Bakabon makan siang dengan gravy ati ayam buatan papa ditambah beras cokelat dan puree wortel plus minyak kelapa. Papa bantuin mama buat gravy ati ayam dini hari tuh. Paginya pas udah dingin gravy tinggal mama blender trus masukkin toples selai yang udah mama bersihkan dan rebus sebelum mau dipakai. Nah, tutup rapat lalu masuk deh 1 kotak makanan dan 1 cup pigeon mag mag isi Gravy ati ayam ke kulkas. Ada yang ke freezer 1 toples.

image

Oma bawa hadiah banyak banget buat Kalki dan Kavin salah satunya mainan pohon kayu ABCD 123 ini lalu juga baju-baju, legging, jeruk baby, kabocha, kacang hijau kupas, kacang merah, mangkok bayi dan semuaanya masih banyak lagi kasih..

Karena ngomongin MPASI bisa panjaaaang banget.. beralih yuk ke perkembangan Bakabon usia 7 bulan ini. Secara kalender Bali Kavin yang sipit seperti kartun Jepang Bakabon ini juga sudah 1 oton tanggal 9 November kemarin. Makanya papa dan mama juga masih sibuk beres-beres rumah dan peralatan masak sebelum dan sesudah upacara oton adik Kavin.

Astungkara acara oton Kavin berjalan dengan lancar. Keluarga saja yang cukup mengikuti prosesi upacara. Ada opa, oma dari surabaya dan nini dalung juga datang dari Banyuwangi abis nengok adik Khanza. Lalu makciek Ratih dan Iqbal. Ada Tude Jaya dan Meisinar juga. karena otonnya hari Senin banyak yang udah datang duluan pas hari Sabtu dan Minggu. Ceritanya bisa di post terpisah ya.. kalau sempat, euy

Adik Kavin Bonbon udah bisa duduk pas 7 bulan lebih 3 hari. Dia udah duduk sendiri, bukan diposisikan duduk. Lah kalo diposisikan duduk oleh ortunya emang udah bisa sejak jalan 6 bulan.

Adik lagi tumbuh gigi! Pertama gigi seri bawah yang kiri udah berhasil muncul ujungnya semua. Sekarang bakalan muncul sebelah kanannya. Semua digigitin nih… pundak mama, paha kakak Kalki, mainan, karet rambut mama, jepitan rambut, pinggiran ember… hihi…

Ngoceh babbling lucu banget. Kalo marah bisa mengerang kayak suara mesin motor. Trus udah bisa cetak cetak pakai lidahnya. Ctk ctk ctk gitu bunyinya sejak dikasi maem agar2 markisa hehe… memekik girang, ketawa, bergumam, brrtt main ludah juga asik sendiri.

Kavin udah makin kenceng merayapnya dan kayaknya bakal mau merangkak nih… tapi kebanyakan kalo dia nemu pegangan kokoh malah bagun n’ berdiri deh jadinya. Seperti kalo dimasukkan ke ember buat maem karena mamanya ga bisa megangin sendirian karena ga punya bouncer, highchair, bumboo chair dan lain-lain itu.. adanya dia malah pegangan bibir ember dan berdiri!

Ada aja yang menarik perhatiannya. Semut kecil di lantai juga di tepok-tepok gemes. Kakaknya masih bobok, pipinya ditepokin biar bangun. Hahaha Gantian. Kalo adik tidur lah kakaknya kadang pingin adiknya bangun. HP ada suara musik anak-anak atau enggak juga pingin diambil. Bahaya… kakak Kalki aja udah cukup sering banting atau jatohin HP apalagi kalo baby Kavin yang pegang?! HP itu udah cukup lah copot batere, simcard atau memory card gara-gara nggak ngontak pasca dijatohin bocah Kalki… jadi jangan lagi ditambah oleh Kavin.

Kavin seneng banget diajak main oleh kakaknya. Main ciluk ba di jendela, kakaknya di luar lari-larian dan adik di kamar, mereka ketawa-ketiwi saat bertatap muka di jendela. Main air pas mandi, adiknya udah mencoba berdiri-berdiri lihat kakaknya main air di ember lainnya pakai selang dan ember itu udah diisi penuh mainan plastik kakak kalki kayak bola, bebek plastik, gayung, botol-botol shampo dan sabun bayi yang udah kosong ck ck ck. Lalu main mobil-mobilan di lantai dan di gelebeg. Kalo main di lantai ini adik baru-baru aja setelah oton. Karena udah upacara jadi bisa main di lantai. Seperti abis upacara turun tanah bagi bayi gitu.

Lihat orang banyak si Kavin sih tetap kalem selama masih digendong orang tuanya. Tapi kalo udah orang yang baru2 aja dia lihat coba menggendong.. dia mewek trus nangis. Masih butuh penyesuaian. Seperti oma yang baru datang, pertama kali nggendong masih nangis minta mama atau papanya tapi lama2 udah mau. Setelah kenal jadi lengket lah sama omanya…

image

Kami sempat rekreasi keluarga ke Bedugul. Pasar Pancasari dan Kebun Raya Bali. Si Kalki dan Kavin fine.. selama perjalanan nggak rewel malah dapat tidur. Ini baru pertama kali, lho jalan-jalan piknik sekeluarga yang ditemanin opa dan oma karena kami jarang-jarang bisa pergi sekeluarga apalagi bawa balita dan bayi sekaligus. Opa yang nyetir selama perjalanan dan oma membantu ngemong gantian Kalki atau Kavin.

image

Senangnya bisa dapat kesempatan melakukan perjalanan ke Kebun Raya Bali di Bedugul karena ada Opa dan Oma. Transport dan makanan aman. Pas perjalanan sempat hujan, sempat sedikit kesasar lalu tanya penduduk setempat yang ramah-ramah. Tapi akhirnya kami sampai ke tujuan dengan selamat dan anak-anak masih cukup riang. Kami dapat suasana sejuk pegunungan dan penyegaran pikiran selama abis beberes di rumah toh.

image

Ini Kalki lihat kelinci di pasar Pancasari Bedugul. Kalem banget, sementara adiknya digendong oma beli buah markisa, buah salju, stroberi, brokoli dan jagung rebus.

Nah cerita masih banyak dan fotonya juga. Tapi cuma bisa pilih beberapa aja biar bisa keupload dengan baik. Nanti dilanjutkan lagi ya… dan selamat 7 bulan adik Kavindra sayang! Semoga sehat selalu dan makannya makin pinter. Mwuah… ★★☆☆★★☆

♡ Intan Rastini

Advertisements

Ramuan Radang Payudara atau Bengkak saat Menyusui

Bagi ibu menyusui merawat payudara agar proses menyusui berjalan lancar itu penting. Ada kalanya kelenjar air susu tersumbat sehingga bisa menyebabkan infeksi dan meradang. Nah, dulu waktu belum punya anak saya sempat mencatat resep ramuan ini dari program televisi Nature Life di Trans TV. Kalau tidak salah yang membawakan program tersebut adalah Tjok Gde ahli homeopathy.

image

Daun Mangkokan dan kubis yang bentuknya sama-sama seperti mangkok (cup)

Bahan
1. 4 lembar daun Mangkokan yang tua (kandungan zat senyawa aktif tinggi) → cuci bersih → remas
2. 1 ruas kunyit → cuci bersih → kupas → parut (kunyit bersifat analgesik, anti infeksi, bagus untuk menjaga kebersihan)
3. Minyak kelapa 3 sdt (untuk mengikat parutan kunyit dan daun Mangkokan)

Cara Membuat
Campurkan remasan daun Mangkokan dan parutan kunyit. Tambahkan 3 sdt minyak kelapa. Bersihkan payudara yang bengkak atau bisa setelah mandi, balurkan ramuan ke payudara dan biarkan hingga beberapa saat. Bersihkan kembali payudara setelah selesai atau saat akan menyusui.

Ini merupakan ramuan Eropa kuno untuk mengatasi radang payudara. Bisa juga ramuan ditaruh di dekat perapian sebelum digunakan supaya hangat.

Untuk payudara bengkak.. bisa menggunakan lembar kubis mentah, bersih dan kering yang diletakkan di lemari es. Lembaran kubis dingin bisa digunakan untuk mengompres payudara. Atau juga diletakkan di dalam bra.

Semoga lancar menyusui, mama!

♡ Intan Rastini

Berbagi Susu untuk Adik

Kalki bayi dulu mendapat ASI walau sempat minum PASI (pengganti air susu ibu) selama kira-kira 3 hari setelah kelahirannya. Karena permasalahan ASI belum keluar di hari pertama dan setelah terus disodorkan untuk dihisap Kalki perlahan mulai muncul kolostrum. Mama juga sempat perah payudara sampai air susunya keluar. Setelah pede air susunya udah mau keluar PASI pun mama stop agar payudara terus terstimulasi memproduksi susu. Kan prinsip ASI itu supply meets demand. Kalau dirangsang terus oleh hisapan bayi maka ada permintaan, maka produksi pun akan ditingkatkan untuk memenuhi kebutuhan si bayi.

Tetap memberi PASI atau Sufor akan menghambat permintaan ASI.

Sayang Kalki sempat intoleransi laktosa karena setelah minum PASI, ada darah pada fesesnya. Lalu digantilah dengan PASI khusus dan untung nggak lama kemudian bisa full ASIX alias memberi ASI eksklusif secara penuh langsung dari payudara mama.

Selama berapa lama nyusunya? 6 bulan pertama sukses ngaASI, berarti lulus S1 ASIX ya… lalu sampai usia 1 tahun masih mimik ASI bersama dengan udah lulus MPASI. Berarti S2 ASI pun terlampaui. Nah, setelah itu mama hamil kedua… sehingga Kalki mulai disapih pada usia 1 tahun 4 bulan. Hingga benar-benar berhenti nyusu karena mama merasa nggak nyaman atau ngilu setiap nyusui saat hamil muda dan kehamilan mama saat itu berisiko sering ngeflek. Yah, gelar S3 ASI untuk Kalki tidak bisa didapat karena Kalki akan menjadi kakak :’).

Saat behenti menyusui kakak Kalki mulailah ditawari susu sapi instan. Awalnya 1 hari sekali lalu sampai sekarang sudah rutin 2 kali sehari pagi setelah bangun tidur dan sore. Kadang juga minum susu UHT, lho. Kakak Kalki minum susu pakai botol sedotan jadi bisa dibawa kemana-mana tanpa takut tumpah.

image

Suatu sore mama membuatkan susu untuk Kalki minum sambil nonton kartun kesayangannya. Saat jeda iklan, mama menghampiri adik di kamar diikuti oleh Kalki yang membawa serta susunya. Kakak Kalki naik ke kasur dan memberikan botol minum susunya ke tangan adik. Mama sudah bilang pada Kalki, “kakak…. adik nggak minum susu itu, adik minumnya susu mama ini (mama sambil menunjukkan nipple)”.

image

Tapi Kalki geleng-geleng dan menepis tangan mama sambil bilang, “ndaaaak” atau “aaaaahhh” ngasi tau mama supaya minggir sana! Dia tetap menyuruh adik memegang botol sedotan susunya. Dan merasa senang karena berhasil memberi susu untuk adiknya… lalu akhirnya dia mencopot kaos kaki adik Kavin dan berusaha untuk memakainya hihihihi. Terima kasih ya kakak sudah mau berbagi susu untuk adik Kavindra sejak adik masih dalam kandungan.

Intan Rastini

The Second Pregnancy

Dulu waktu hamil pertama antusias banget nyatetin segala perkembangan si jabang bayi, sekarang kok udah nggak antusias lagi, ya? Mungkin kehamilan kedua sambil ngurusin anak pertama yang masih menyusui itu lebih merepotkan dan melelahkan (ngga pake nanny), jadi ngga ada energi dan semangat lagi buat ngedokumentasikan kehamilan kedua, hehehe.

Sekarang kehamilanku udah 3 bulan. Udah nggak ngitungin week per week dengan calculator di babycentre, abis aku udah lupa kapan hari pertama haid dulu. jadi karena dasarnya nggak ingat pasti ya selanjutnya nggak aku terusin dengan ngitungin usia kehamilan per minggu.

Kalau masa konsepsinya kapan ya? Hehe itu juga ngga inget. Aku nggak pakai alat kontrasepsi apapun, jadi KB alami telah berhasil ya selama 6 bulan menyusui Kalki secara ekslusif, lalu sampai Kalki berusia 13 bulan. Berarti aku mulai hamil saat kalki berusia 14 bulan. Sekarang adiknya Kalki di dalam perut udah melampaui trimester pertama, sedangkan Kalki akan berusia 1y5m bulan Oktober ini (maklum lahirnya di akhir bulan sih).

Kehamilan kali ini lebih susah. Karena Kalki masih nyusui, dan rasanya nggak nyaman banget untuk nyusuin dia lagi! Rasanya puting dikenyot itu udah bikin ngilu, dan geregetan! Pokoknya aku saking nggak nyamannya merasakan nyusui kalki sampai gemessssssss banget sama Kalki! Jadi kadang ditengah dia lagi nyusui, aku tarik supaya berhenti sebentar.

Selain itu juga karena keluhan mual-mual, tapi masih untung ngga sampai muntah. Bawaannya udah kayak mendem (mabok) gitu. Nggak enak banget ngapa-ngapain, kadang juga pusing, Padahal itu bocah butuh perhatian. Aku kudu buatin makanan, kalau ngga bisa ya papanya yang buat. Belum lagi buat makanan diri sendiri dan janin?

Selama sebulan terakhir beratku belum naik. Pas pengukuran lingkar lengan kata bu bidan status giziku mepet nih ke batas kurang gizi, hiks…

Proses menyapih kalki juga belum berhasil. Soal bagi-bagi nutrisi ini bikin pusing.. Makanya itu susah! Kalki udah ditawarin susu pengganti tapi dia nggak suka. Minumnya cuma dikit banget. berarti dia cinta sama ASI, nih. Huhuhu… mestinya aku seneng atau sedih?

Aku udah pasrah aja kalau nanti Kalki nggak bisa lulus ASI 2 tahun, ya sudah nggak papalah yang penting selama 1 tahun udah lulus.. dari pada mengganggu kehamilan dan ibunya juga jadi kurang nyaman kan. Setiap Kalki mau minta nenen hampir jadi teror buat aku. Rasanya emang menakutkan, sih. Mudah-mudahan ntar berhasil disapih.

 

get over his baby fever attack

sementara kemarin sempat happy karena Kalki bisa main ke Sidoarjo-Surabaya…

malam lalu tiba-tiba Kiboy jadi anget badannya, trus pas mau aku ukur pakai termometer digital yang dibeliin papa di deket BRSU Tabanan, ternyata udah ngga bisa nyala lagi! Ya kaget, kan seingatku ini termometer masih bagus aja kok kemarin malam ngga bisa dipakai?! Apa karena sempat dibanting Kalkidoi??? Akhirnya Opa kalkipo menganjurkan pakai termometer biasa saja…

Kemarin sore.. rencana mama adalah beli keperluannya kalki seperti pospak (ngga siap bawa clodi-clodi) susu menyusui mama dan biskuit bayi… tapi badannya diraba oleh oma dan opa rasanya agak-agak sumer (istilah jawa kali ya..) gitu. pas diukur oleh opa pakai termometer raksa, suhu badannya  37,1 derajat celcius. Diluar sempat hujan seharian dari pagi tapi sempat berhenti, ujan lagi, berhenti, dan malam pun sempat juga hujan… saat hujan reda di sore hari, Kiboy kami ajak ke minimarket untuk beli barang keperluan. Udah pakai topi safari, jaket, kaus kaki, trus digendong pakai gendongan monyet (ransel).

malam harinya saat selesai ngasi makan kalki yang udah 2-3 hari enggan makan dengan lahap – padahal pada hari-hari pertama datang di Sidoarjo dimasakin omanya sup sayuran lengkap dengan makaroni, wortel, brokoli, tahu, tempe… makannya antusias kok – dia udah ngantuk. sekitar pukul 9-10 mama coba ukur suhu tubuhnya… jadi 37,8 derajat celcius! Sontak mama jadi cemas, dan upayakan Kalki banyak nyusui dan sambil mama skin-to-skin.

Setelah beberapa saat kemudian, mama coba ukur lagi suhu tubuhnya… jadinya kok malah 38 derajat celcius. Ya udah, mama langsung turun kasur dan ambil paracetamol tablet di baby bag kalki untuk ditumbuk dengan cobek.setelah itu aku masukkan ke zip-lock bag, dan aku bagi 1/4 nya dilarutkan ke air hangat. Lalu kalki yang kebetulan terbangun karena aku tinggal dari kasur tadi… aku coba kasi larutan paracetamol tersebut dan dia langsung mengernyit kepahitan dan menolak sendokan selanjutnya dari larutan obat tsb. aku akali dengan campur ASI supaya dia mau… eh tapi dia tetap emoh, dan kalo udah begitu mama cuma bisa selang-selingin dengan nyusu terus nawari larutan obat+ASI dan sambil nangis Kalki pun terpaksa mama cekokin juga obatnya sampai terminum habis. Trus mama neneni sambil skin-to-skin dan dia ngucur keringet banyak banget, langsung ganti baju 2 kali malam itu, mama pun negloni dia sambil stand-by nyodorin susu supaya dia banyak minum ASI.

Setelah itu bangun pagi Kalki aktif dan riang meski udah berkurang antusiasmenya ngga selincah sebelumnya, mama pun ukur juga suhu tubuhnya berkali-kali dan hasilnya 37,2 derajat celcius.. Tapi pagi ini kami bawa Kalki ke RS mitra Keluarga Waru, di depan perumahan. Mama yang baru pertama kali bawa kalki ke RS ini, langsung diturunkan oma didepan entrance dan nanya ke sekuriti tentang bagaimana daftar ke dokter spesialis anak, alhasil diantarkanlah mama sambil nggendong kalki ke komputer. Dan didaftarkan oleh sekuriti ke Spesialis Anak yang direkomendasikan oleh bapak sekuriti yang baik. Setelah daftar via komputer, next kami ke konter spesialis untuk meneruskan registrasi dengan nulis form dan bayar biaya admin Rp20,000 + biaya jasa dokter Rp115,00 total Rp135,000 kami akhirnya dapat nomor antrean masuk ke ruang dokter no. 102 oleh Dr Ahmad fauzin.

Di RS Mitra Keluarga Waru itu ada arena bermain anak-anak dan ada nursing room. Sempat lihat pintu tertutup yang ada tandanya “ibu menyusui”. kami pun menunggu di tempat duduk ruang tunggu dan ngga lama setelah itu langsung dipanggil oleh pengeras suara dan perawat pun memanggil masuk. Di dalam, Kalki di rebahkan di atas kasur dan diperiksa oleh dokter. Setelah menyampaikan bahwa kalki kemarin malam sempat panas sampai 38 derajat celcius dan agak enggan makan.. mama juga sempat menanyakan mengenai benjolan di belakang kepala kalki dekat leher. katanya itu normal dan biasanya kalau terkena radang tenggorokan itu akan sedikit membesar dan nanti akan kembali lagi mengecil. Selama tidak mengeras tidak apa-apa. Dipegang tengkuknya Kalki oleh dokternya katanya masih tidak apa-apa.

Setelah itu ditanya berapa berat terakhirnya kalkipo, aku bilang 11,2 kg… kayaknya tadi ngga sempat ditimbang deh. Ya sudah, setelah examination dokter dan perawat yang ramah-ramah itu selesai dan diagnosis serta resep dokter selesai, kami diminta untuk ke konter farmasi. Kami nebus obat berupa puyer penurun panas untuk kalki yang ada isi komposisinya Dumin 500mg tab 4.00, Ponstan 500mg tab 2.00, Pronicy 4mg tab 3.00, Ketricin 4mg tab 3.00, kertas puyer 15.00. diminum 4x 1 bks sehari saat demam. Dan ada antibiotiknya pula, Dexacef syrup 1.00. diminum 2x 5cc untuk 7 hari. Biaya nebus obatnya sebesar Rp67,500. Hummm! Duh biuuh, bingung… mama RUM (Rational Use of Medicine – penggunaan obat khususnya antibiotik secara rasional) aja atau patuh dengan resep anjuran dokter anaknya ya… 😦 Bagaimana pun juga Mama berdoa semoga kamu segera sehat kembali ya, sayang… Amin.

Meski sempat lihat ada ruang khusus yang disediakan untuk ibu-ibu menyusui ataupun mungkin ganti popok adik bayi.. aku belum sempat masuk kesana untuk just take a look maupun untuk menggunakan fasilitas tersebut. hanya saja selama menunggu di ruang tunggu farmasi yang dekat dengan entrance, aku lihat ada ibu-ibu berjilbab yang duduk nungguin nebus resep obat sambil nyusui anaknya, lho. Wah hebat! ngga sedikit kok keluarga yang bawa anak-anak dan juga bayi saat itu… tapi ada dua bayi yang sedang di nursing saat aku nungguin resep obatnya Kalkipo selesai, yang satu disusui dengan dot, yang satu dengan nenen langsung ke payudara ibunya :).

Mama sendiri ngga sempat nyusui Kalki di sana, karena kalki asik lihat-lihat sekitarnya, dan sempat mama gendong-gendong lihat bunga anggrek ungu dan putih dalam pot yang notabene artifisial sebagai penghias meja saja. Di RS Mitra Keluarga juga ada layanan pijat bayi, tapi aku sendiri ngga sempat cari tau atau nanya di meja informasi karena sibuk menyamankan Kalki. Ngasi kalki banyak minum air putih supaya suhunya turun dan snack biskuit bayi yang dibawa dari rumah. lalu pulang dari RS, mampir bentar beli semanggi di dekat ruko untuk sekalian ke Indomaret beli Koolfever dan Bye Bye Fever!!!

Kalki’s Dinner on his 11 Months Old Today

This is a “Manisa” / “Labu Siam” in Indonesian, I’m sorry I dunno what this vegetable is called in English (•͡.̮ •͡ )? Any idea? In Balinese as I told you before in my previous posts, this kind of fruit-like-veggie is called as “jipang” or “jukut jipang” :).

Menu makan malam Kalki hari ini adalah, sayur manisa kukus yang dihaluskan hingga menjadi puree! Bahan pokoknya adalah oatmeal atau havermut, karena mama sedang in an unwell condition, mama buatkan yang spesial untuk Kalki malam ini spesial di hari Kalkiboy berusia 11 bulan adalah;
~ Havermut rebus diaduk-aduk hingga setengah kalis dan menjadi bubur oat..
~ Ati ayam dari tim instan Promina (maaf mama masih flu dan ngga enak badan jadi mama lakukan yang sebisa mama sajikan yaitu makanan bayi yang semoga tetap bisa menutrisi dan menunjang kebutuhan zat gizi tubuh dan otak O:-))
~ Puree Manisa kukus yang dilembutkan dengan blender (stock puree sayur manisa ini telah dibuat 3 hari yang lalu)
~ Wortel kukus setengah matang lalu diparut (jika terlalu lembek, wortel tidak bisa diparut halus menggunakan parutan keju, agar Kiboy ngga tersedak dan wortelnya pun tercena sempurna, karena dia belum ada geraham, otomatis cacahan wortel yang aku bikin biasanya dia telan aja tuh, tanpa terkunyah lumat hiksss)

Selamat menikmati, Kiboy sayang… Ternyata disuapin oleh papa Kiboy maemnya lahap dan habis ludes buburnya 1 bowl! Makasih sayang udah suka dan memakan masakan mama :-*.

Hihihi tadi pagi mama dan papa udah pergi ke dokter (ini kali kedua kami pergi ke klinik Dr. Darmawan), eeeh klinik Dokter Darmawan di Bajera itu masih juga sedang tutup (begitu juga dengan kemarin)! Ada apa ya? Ternyata di sebelahnya, beberapa blok dari klinik – dan mungkin juga sebagai rumah pribadi Dokter Darmawan itu juga – sedang ada acara pesta atau hajatan. Tadi pagi lagi rame-ramenya pula! Hmmm… Tidak mama sangka untuk periksa ke tempat praktek pribadi dokter pun harus mengantri berhari-hari! Gimana ya? Soalnya I feel dizzy, and my voice,, uuuuh suara mama udah parau dan bindeng, nih « ƪ‎​​‎​(-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩__-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩)ʃ » dunno why or what!? Influenza is really painful!

Akhirnya, mama dan papa mampir ke toko mainan di Terminal Bajera dan ke Pendawa mini market saja.. Tadi pagi sekitar 10.30-12.00 WITA itu sedang panas-panasnya, duh! Tapi kami berdua tetap jalan aja terus berduan (itung-itung refreshing dikit lah) setelah parkir motor di depan toko mainan anak-anak :D… Dan kami pun berburu kadoooo.. Yaaaaaaa!!! Buat Kalki tersayang, nih 😉 Ssssssssst…~

Ntar surprisenya heheheheh…

Image: buku Sehat Lezat by Dokter I G. A. N. Partiwi (Ryandi’s perfect gift for Kiboy’s mother n’ the baby); Klipping private collection of mine about “Makanan Favorit Bayi” by Ayah Bunda Magazine (Magz are from Mamoth); Mag Mag baby cup; and stainless bowl full of today’s Kalki’s dinner on his 11 mo’s.

Skema Menu Harian Kalki: Vegetarian Baby Dish ♥♡

I always use a stainless bowl to serve my baby meal, because it’s heat proof and it conducts heat or cold easily. The price of the stainless steel bowl is cheap! It’s IDR 8,000 at the nearest mini market by our house :D.

Today I made a red rice and a white rice porridge as usually I do every morning at 5 AM. And then I prepared the veggies a.ƙ.a vegetables! Yes, today Kalki’s menu is all about veggies. So let’s call it as “Vegetarian Dish” ╭(^▽^)╯!! Caution: this variation of vegetables are suitable for baby above 8 month without allergy reaction towards those particular vegetables. This full of veggies menu is my preference, I don’t serve it everyday to my baby without any support of such as chicken meat, chicken liver, chicken egg, etc :).

Terdiri atas wortel (carrot), sawi putih, kubis, kecambah, dan tomat (tomato). Cuci bersih dahulu bahan-bahan di bawah air mengalir seperti biasa, lalu tiriskan. Setelah itu barulah siapkan kukusan (steamer) yang terdiri dari dandang, saringan dan tutupnya. Isi dandang dengan air hingga batas garis tinggi untuk menempatkan saringan, lalu panaskan di atas kompor hingga mendidih. Jika air sudah mendidih. Siapkan sayur-mayurnya (veggies) letakkan secukupnya masing-masing sayur di dalam mangkuk (bowl) antikarat (stainless steel) and then, tempatkan bowl berisi sayuran tersebut di dalam kukusan (steamer). Biarkan terkukus hingga 10-15 menit. Untuk wortel biasanya butuh waktu agak lama, maka dari itu bisa dipotong atau diiris terlebih dahulu supaya penampangnya lebih besar yang terkena uap kukusan sehingga bisa lebih cepat matang ;).

Begini, nih aku ngukus sayuran untuk Kalki (lihat foto di bawah ini). Kalau sayuran sudah selesai terkukus, matikan api kompor. Lalu angkat mangkuk berisi sayuran, atau ambil sayurannya, misal: wortel. Cacah wortel di atas talenan bersih (sebisa mungkin tidak digunakan untuk daging sebelumnya). Begitu seterusnya untuk sayuran lainnya.

Kalki sudah hampir berusia 11 bulan, sehingga ia sudah terbiasa makan bubur nasi yang lembek banget tanpa disaring maupun diblender, bener ngga ini yang namanya nasi tim? Jadi aku biasa menyiapkan makanannya dengan menyendok 1 centong bubur nasi hangat dari panci ke atas bowl stainless steelnya Kipao, lalu setelah selesai mencacah (chopping) sayuran, aku sendok cacahan sayuran ke atas nasi timnya, dan menambahkan lauk lain jika ada (ati ayam yang dipenyet dengan sendok, daging dada ayam kukus yang disuir tipis, puree tempe atau kukusan ikan Teri Medan atau teri Bali yang mirip Teri Medan, disini disebut “Ipun“).

Nah, kali ini menunya Kalki adalah sebagai berikut… Karena hari ini mama ngukus sayur mayur semua, tapi masih punya stock puree tempe di lemari es..

~ Untuk makan pagi/sarapan (breakfast): bubur nasi tim beras merah+putih, wortel cacah, puree tempe, campur bubur Sun nasi tim (sisa, dari pada kebuang, biasa aku juga nyetock bubur instant untuk urgent case, juga havermouth atau oatmeal. Apalagi aku lagi sakit flu n’ batuk nih sekarang).

~ Makan siang (lunch): bubur nasi tim beras merah+putih, wortel cacah, tomat yang dipenyet dengan sendok (sehingga seperti saus tomat). Yummy.. Kalki suka! Ngga pakai tambahan garam dan gula juga udah ngga ditambahin bubur instant lagi ya! Karena udah abis sachetnya hehehehe (✽~’⌣’)~.

~ Makan malam (dinner): sabar, euy! Belum jadi sajiannya, nih! Menu pokok tetap ada karena udah masak dari tadi pagi yaitu bubur nasi tim beras merah+putih. Nanti kayaknya mau aku tambahkan puree manisa atau “jukut jipang” kata orang Bali. Trus, tambah puree tempe 1-2 sendok makan. Yang fresh adalah ditambah kecambah cacah (˘⌣˘ʃƪ).

Di antara jam makan utama di atas, silakan memberikan snack atau kudapan yang sehat bagi bayi Anda. Contoh yang aku kasi ke Kipao adalah ASI (breastmilk!).

Oh, because I’m still a breastfeeding mom, and God bless me for the next month ahead, and a year ahead (ง’̀⌣’́)ง (˘ʃƪ˘). Amen. Besides that I’m still workin’ on makin’ Kipao a baby cookies from havermouth, Gasol powder of flour “tepung Gasol”, baked Tempe, or even boiled mung bean (kacang hijau rebus tanpa gula aren dan santan)! And so on because I’ve unpacked the oven already! While I’m trying to make that kind of baby cookies, I keep giving him a fresh fruits, just like orange juice (jeruk baby peras), dragon fruits, banana, and what else? Additional cookies just like you can find it in the market ;).

Yooo, mamas! Have a try with your own creativity and I say good luck! Try healthy fresh wholesome baby food without adding salt, sugar or even MSG… Try the natural seasoning ones, just like onions, shallot, turmeric, lemon grass, or what you know. However, try to avoid the spicy ones like chili, pepper, etc.. and you should know when your baby is ready for these natural taste enhancers, because every baby is different.

Mamma miaaaa ~ :-* Ciao bella et bello babies et the smart parents!!! Have a healthy meal everyday all! (๑ⁿ⌣ⁿ๑) (mixed language, sorry!!! I’m still learning)

With ♥love♡love♥love♡, auntie Intan “Rusty” Rastini @jessmite (з´⌣`ε) *hope this post is useful 4 U*