Trip to the Secret Waterfalls

We love to be in the nature. I have been living in a natural village in Bali for about 6 years. This village is not the center of tourist attraction like Penglipuran Village, so it is quiet and quite remote. Our village is Angkah Village which is surrounded with paddy fields and the woods.

 

Before I got pregnant I had explored the Balian river and dam in our village. It has a long and wide stream with several big rocks. After I have Kalki and Kavin, I work as an English teacher in Samsaman Village. I got an information from my students at the learning center that there are waterfalls in the village we can visit I guess there are two different waterfalls, one in Angkah village and the other one is in Samsaman Village. Angkah and Samsaman are closed to each other.

 

My first time visiting the waterfalls in Samsaman, it was with my students and a volunteer from the USA. The access to the waterfalls was still new. Probably the residents had just opened a new road through the forest to the waterfalls with an excavator. However the road to the waterfall is only for the beginning. Next we still need to hike on the path down the hill in the woods.

That’s why I call it as secret waterfalls because before they opened the road, just certain villagers who had known or accessed the waterfalls. It is located behind the villagers’ residence. Almost hidden, I could say. We can go there by motorcycle or car first until flat road ends. On the new road is just bare land without asphalt or cement. We can park our vehicles on the new road, because the slopes begin there, so we have to go on foot.

After the new road ends, we will walk in the woods with small path. The road and the path are really steep sometimes. We need to keep hiking downward to go to the waterfalls. Until we arrive at the cliff edge and we have to climb the cliff down about 1.5-2 meter height. It is very dangerous if the cliff is wet because of the rain. So, we always make sure to go to the waterfalls on a sunny day.

 

There are two waterfalls there. The first is very wide and we can walk on the top of it. The first waterfall is near from the start point but we need to climb down the cliff  a little bit to get there. It’s more narrow and there is a stream with rocks just like a pool where we can play splashing water or soak our body. The depth is only 1 meter. From the first waterfall we can see the view from a high hill because there will be still the second waterfall which is the highest and it flows down the hill straightly to the Balian River below.

IMG_20170702_144633

The top of the first waterfall, my husband walked across to be on the top of it

 

IMG_20170702_145435

Touch down the first waterfall

IMG_20170702_145346

There are many rocks

20170702_150607

I could see rainbow below the waterfall

20170702_150409

It was beautiful

 

20170702_150915

The view from the top of the second waterfall, we can see the Balian river down there

20170702_161036_tgzzkp

The last waterfall

Both of the waterfalls are connected to each other. The last waterfall is very massive, it is about 20 m height. To go to the last one we need to hike further to the forest downhill with more dangerous and difficult path. At the bottom of the waterfall there is a pool surrounded by the natural rocks and the water of the pool keep flowing straightly to the Balian River. The pool depth is about 1.5-4 meters.

IMG_20170702_145441

we need to climb down the cliff a little bit to get to the first waterfall

I have been to the waterfalls twice. At first with my students and a volunteer was only until the first waterfall. We played in the pool and took some photos. We could stand up on the big rock on the top of the second waterfall and we could see the magnificent view of green hills and the stream of Balian River from above the highest waterfall.

This slideshow requires JavaScript.

The second time I went there with Kalki and my husband. We didn’t take Kavin with us because it is quite dangerous and tiring to a smaller kid. We went down until the second waterfall. If we kept walking down the hill we would have arrived on the Balian River. At the second waterfall, we had to leap over rocks until we arrived at the pool as the bottom of the waterfall. Me and Kalki ate some snacks on a giant rock while my husband was swimming on the pool.

20170702_161847

My husband couldn’t stand not to swim there

20170702_161546

Swimming in the cold cold water

20170702_161005

Massive waterfall

20170702_160125

We went down hill to the second waterfall where the water falls from 20 m height

It was cold to be at the waterfall, moreover to swim there. My husband was shivering just after swimming. It became colder as it was getting dark in the afternoon. We decided to went back before it was too late, in the dark we would see nothing in the forest. We had to hike the hill upward on our way home. It was very tiring for us espescially Kalki. My husband carried Kalki on his back whenever he said that he was tired to walk. We also stopped to take a rest or drink for several times.

20170702_170919

My husband carried Kalki when he was tired to walk

After all it was always a fantastic journey to explore the new waterfalls near our home. We really enjoyed the natural scenery and the challenging adventure. Me and Kalki was using wood sticks as walking cane to help us hike the hill down and up during the trip. It just wasn’t really help when we needed to climb some rocks. I’ve heard that some international volunteers from my work place also visited the waterfalls. The Portuguese boys even did cliff jumping at the last waterfall. Wow! Do you have the gut to try?

 

Intan Rastini.

Advertisements

How to Make a Cartoon Wayang

Hello, weekend is coming and we will have more spare time with the kids. Here is one of my idea to make a creative activity with Kalki and Kavin. My sons need figures to play instead of dolls, so I tried to make them cartoon wayangs with their own characters, Kalki and Kavin. With wayang Kalki learns about storytelling and confidence 🙂

Let’s go, I’ll show you how to make some…

Tools and Materials

24112017(009)

  1. Piece of carton
  2. Palm sticks
  3. Tape
  4. Pencil
  5. Coloring Pencils
  6. Scissors
  7. Needle
  8. Thread
20171124_090338

I use the carton from my toddlers’ milk boxes to recycle them too

How to make

  1. Draw a character on a piece of carton. What I drew was my sons, Kalki and Kavin figures. You can draw your children figures or any animation characters.
  2. Color the character or let your children do the coloring.
  3. Cut out the character and then also cut off the joints: the arms, elbows and knees.
  4. Join each arm to the shouldres and join the elbows together as well as the knees by sewing them with the thread and needle. I just need to make two holes to sew the joints.
  5. Attach the palm stick to the character’s center body on the backside of the carton. Use the tape to stick it.
  6. Attach a palm stick to each hands and fix it with the tape.
  7. A cartoon wayang made on carton is done! Ready to play…!
13122017(002)

The backside of the carton, I use transparent tape to attach the palm sticks

 

Just after I have finished making the Kalki and Kavin cartoon wayang, Kalki asked me for Oma and Opa cartoon wayang. And then Maybe he would ask for more characters…

So I made him two cars cartoon wayang instead. Because they are easier, I didn’t need to sew the carton. I just draw, color, cut out and then attach the stick and it’s done.

 

Kalki played the cartoon wayang in the dark with a white screen and a shooting lamp behind the screen. So there were the shadows of the wayang on the screen. He made up a story while playing the characters. But you don’t need to play with the screen and lamp. You can make a scenery background instead.

 

Happy playing cartoon wayang 🙂

Intan Rastini.

Berpetualang di Alam Bebas

Seringkali si kecil bosan bermain di rumah saja. Bagaimana jika mengajak anak bermain di luar? Eh tapi yang saya maksud bukan bermain di arena bermain dalam pusat perbelanjaan atau tempat bermain anak-anak di restoran cepat saji. Memang tempat tersebut biasanya merupakan tempat favorit bermain si kecil.

Bermain di luar yang saya maksud adalah bermain di alam bebas. Selain bagus untuk kebugaran dan sistem kekebalan tubuh si kecil, bermain di alam terbuka baik untuk meningkatkan kecerdasan naturalis si kecil, lho! Kecerdasan naturalis ini berkaitan dengan kemampuan merasakan bentuk-bentuk dan menghubungkan elemen-elemen yang ada di alam.

Berjalan diantara semak bunga Seruni di kebun cokelat

​​

Bermain di sawah dan terus aktif bergerak!

Jika kecerdasan naturalis si kecil menonjol, sejak dini ia akan menunjukkan ketertarikan yang besar terhadap lingkungan alam sekitarnya, termasuk binatang. Mereka akan mudah menyelaraskan diri dengan alam dan tidak gampang jijik atau bahkan takut memegang binatang. Selain itu mereka juga senang memerhatikan fenomena atau benda-benda di angkasa seperti awan, pelangi, bintang dan bulan.

Bermain dengan Riki, anjing tetangga

Udah jelas kan manfaat bermain di alam terbuka? Untuk mengasah kepekaan si kecil terhadap lingkungan, menumbuhkan kepedulian akan kelestarian lingkungan hidup, agar tidak mudah sakit karena paparan lingkungan alam terbuka membuat sistem kekebalan tubuhnya berkembang, mengajak anak untuk aktif bergerak sehingga kebugarannya terjaga dan menyegarkan pikiran agar tidak penat.

Duduk di atas batang pohon yang rebah di atas sungai kecil

Untuk saya yang tinggal di desa, cukup mudah untuk mengajak anak-anak saya berpetualang ke sawah, kebun, sungai air terjun atau pantai. Tapi untuk Anda yang tinggal di perkotaan, biasanya memiliki sedikit akses ke tempat alam terbuka. Tetapi Anda tetap bisa mengajak si kecil ke taman kota, kebun raya, pantai atau tempat lain yang memiliki ragam mahkluk hidup saat berlibur ke rumah kakek dan nenek di desa.

Sebelum berangkat, perhatikan hal-hal berikut:

  1. Pastikan Anda dan si kecil dalam keadaan sehat jasmani serta rohani yaitu bugar dan bahagia supaya petualangan berjalan lancar dan menyenangkan.
  2. Siapkan bekal makanan, kudapan ringan favorit si kecil, air minum yang cukup dan untuk berjaga-jaga bawalah juga obat-obatan si kecil untuk keadaan darurat seperti Tempra Syrup penurun panas.
  3. Jangan lupa bawa topi agar tidak kepanasan dan bawa baju ganti beserta handuk jika berencana bermain air basah-basahan.
  4. Usapkan minyak telon di badan anak agar ia merasa hangat dan nyaman selama berpetualang serta tidak mudah masuk angin. Usapkan juga minyak telon yang mengandung anti nyamuk pada tangan dan kaki anak agar terhindar dari gigitan nyamuk atau serangga selama di alam bebas.
  5. Selalu lakukan pemanasan sebelum memulai kegiatan fisik. Ajak anak melakukan peregangan ringan untuk mengurangi risiko cidera.

Nah, jika sudah sampai di tempat tujuan:

  1. Berjalanlah pelan-pelan dengan si kecil agar ia tidak mudah lelah dan dapat melihat apa yang ada di sekitarnya.
  2. Ambil istirahat yang sering untuk minum dan makan sebab Anda akan punya banyak waktu untuk menikmati pemandangan dan terhindar daei dehidrasi serta lapar.
  3. Perhatikan tanaman liar, peringatkan si kecil terhadap tanaman yang berduri dan yang berpotensi menyebabkan gatal.
  4. Jika bertemu air, pastikan kedalamannya dengan mencelupkan batang kayu ke dalam air. Bila tidak dalam biarkan kaki Anda yang terendam untuk memastikan aman (apalagi jika ada arusnya) sebelum membiarkan si kecil bermain air.

Anda juga dapat membekali si kecil dengan tongkat kayu agar ia dapat memastikan kedalaman air dan membantu keseimbangannya saat berjalan di aliran air

Istirahat makan siang dulu buat isi tenaga

​​

Jangan lupa banyak minum air dan pakai topi rimba

 
Aktivitas-aktivitas edukatif apa saja yang dapat Anda lakukan dengan si kecil di alam bebas?

Bermain perahu dari sabut kelapa di atas aliran air anak sungai

  • Ceritakan tentang lokasi. Sebutkan apa nama tempat yang Anda kunjungi bersama si kecil dan tempat berlangsungnya kehidupan apa disana. Misalkan Anda mengajak si kecil ke sawah, jelaskan bahwa di sawah adalah tempat tumbuhnya tanaman padi dari bibit hingga menguning. Jika sudah menguning biasanya tanaman padi akan merunduk karena sudah berisi bulir-bulir beras yang bisa dipanen yaitu berupa gabah. Gabah yang diolah nantinya akan menjadi beras. Lalu beras dapat kita masak menjadi nasi yang kita makan sehari-hari
  • Ceritakan tentang hasil bumi. Jika Anda mengajak si kecil ke kebun seperti kebun teh, kebun stroberi atau kebun apel, jelaskan produk apa yang dihasilkan oleh kebun tersebut. Contohnya tanaman teh jika sudah cukup umur akan dipetik daunnya sehingga bisa diolah sampai menjadi teh seduh atau minuman teh.
  • Mengenal warna-warni bunga. Saat mengunjungi taman yang banyak dihiasi oleh bunga, kenalkan warna-warna apa saja yang ditunjukkan oleh bunga-bunga tersebut sehingga Anda dapat mengenalkan macam-macam warna pada anak. Ajarkan juga agar anak tidak selalu memetik bunga di tempat umum supaya keindahannya dapat dinikmati bersama-sama.
  • Menyentuh batang dan daun. Anda dapat menyentuhkan aneka tekstur daun dan batang kepada si kecil sambil menjelaskan nama-nama pohonnya. Ada daun yang kecil, ada yang lebar, ada yang bergerigi, ada yang berbentuk lurus dan panjang, ada pula daun yang bergerak menutup jika disentuh seperti daun tanaman Putri Malu. Begitu juga batang pohon ada yang bercabang-cabang, ada juga yang tegak lurus seperti pohon kelapa dan palem.
  • Ceritakan tentang hewan. Anda dapat menunjukkan berbagai jenis hewan yang tedapat di alam terbuka seperti yang ada dalam buku bergambar milik si kecil. Contohnya dalam ekosistem sawah terdapat burung bangau, ular sawah, tikus, katak, belalang, dan belut. Di kebun terdapat tupai, jangkrik, kupu-kupu, belalang, burung dan ayam. Ajak anak bermain menirukan gerak dan suara setiap hewan yang ada disana.
  • Hewan kesukaan. Minta anak menyebutkan hewan kesukaannya dan tanya mengapa ia menyukainya. Jelaskan daerah asal hewan tersebut dan dimana habitat aslinya jika hewan yang disebutkan oleh anak adalah satwa liar. Seperti orang utan berasal dari Kalimantan, gajah dan harimau berasal dari Sumatera. Deskripsikan kepada anak seperti apa habitat mereka dan cara mereka hidup di alam bebas.
  • Menyaksikan proses tumbuh kembang. Jika menemukan ulat atau kepompong, merupakan hal yang menarik untuk diceritakan kepada si kecil bahwa itu adalah tahapan kehidupan dari kupu-kupu. Perlihatkan proses tumbuh kembang hewan lainnya seperti telur menetas menjadi ayam atau berudu menjadi katak. Bisa juga proses kehidupan tanaman atau bunga dari kuncup menjadi mekar dan dari bunga memjadi bakal buah.
  • Bermain aliran air. Saat Anda mengunjungi sawah, Anda akan menjumpai saluran irigasi sawah. Di sana Anda dapat mengajak si kecil bermain perahu-perahuan dengan helai daun kering. Jelaskan juga bahwa air mengalir dari tempat yang tinggi ke tempat yang lebih rendah seperti pada air terjun. Jika Anda dan si kecil pergi ke sungai atau ke pantai, Anda dapat menjelaskan bahwa sungai mengalirkan air dari dataran tinggi seperti pegunungan hingga ke tempat yang lebih rendah yaitu ke laut sedangkan pantai adalah tempat bertemunya daratan dan laut.
  • Buang sampah pada tempatnya. Ajak anak untuk selalu membuang sampah pada tempatnya. Saat di alam bebas biasanya tidak tersedia tempat sampah, caranya dengan menyediakan kantong khusus tempat sampah yang nantinya akan di buang ke tong sampah selesai berpetualang. Jelaskan akibat yang dapat terjadi di alam jika anak Anda membuang sampah sembarangan. Contohnya, saluran irigasi sawah dapat tersumbat lalu tidak dapat mengalirkan air ke sawah lagi sehingga tanaman padi mati dan petani tidak dapat memanen beras, keindahan alam tidak dapat dinikmati karena kotoran sampah dimana-mana, sungai tercemar sehingga ikan-ikan jadi mati sampai ancaman terjadinya banjir. Cara itu akan membuatnya belajar tentang kebersihan lingkungan.

Belalang yang berwarna indah di tanaman pakis

Panen pisang satu tandan!

Nikmatnya tiduran di atas panen kelapa

Bunga yang bermekaran berwarna-warni

Belajar manjat pohon supaya berani dan tidak takut ketinggian

berdiri di atas aliran air saluran irigasi sawah

​​

Istirahat dengan duduk di atas batang kayu

Bermain air di pantai berbatu dan merasakan deburan ombak di laut

Menyentuh tanaman padi sambil melangkah di atas pematang sawah

​Bagaimana? Asyik dan seru ya, menghabiskan waktu bersama si kecil di alam terbuka? Anak-anak juga pasti akan menambah perbendaharaan kata mereka mengenai istilah-istilah lingkungan hidup. Tuh, yang masih ragu-ragu berpetualang di alam bebas, ada bonus manfaatnya, nih… yaitu secara tidak langsung dapat menambah kecerdasan linguistik anak.

Yuk, tunggu apa lagi? Ayo bersiap-siap untuk segera memulai petualangan dengan si kecil!

♡Intan Rastini

Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog Tempra yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Taisho. Artikel ditulis berdasarkan pengalaman dan opini pribadi. Artikel ini tidak dapat menggantikan hasil konsultasi dengan tenaga kesehatan profesional.

Mooncup is Totally My Wonderful Bestfriend!

Udah 1 tahun lebih bersama Mooncup, nih. Rasanya seneng banget karena misi mengurangi limbah pembalut wanita sekali pakai sudah berhasil!
Kenalin, sahabat baru saya, Mooncup. Dia itu praktis dan nyaman banget menemani hari-hari datang bulan saya. Saya jadi nggak perlu ribet buang sampah sisa pembalut dan ga perlu beli-beli pembalut lagi.

Pokoknya puas banget berteman sama Mooncup. Dulu saya pakai menstrual pad yang dari kain, sekarang udah dapat temen baru, temen lama masih bisa menemani secara fleksibel, kok… tenang aja, teman-teman saya semua ramah lingkungan hihihi.

Ada yang belum tau Mooncup?


Ini sahabat wanita berbentuk cup atau cawan terbuat dari plastik lentur berstandar untuk penggunaan medis yang berfungsi menampung darah saat haid. Jadi karena lentur dan lunak, letak penggunaannya seperti tampon, ada di liang miss V. Tapi tidak seperti tampon yang sekali pakai dan fungsinya menyerap, ini bisa dicuci dan pakai lagi hingga 10 tahun dan fungsinya menampung.
Ada kesulitan saat pakai Moon Cup pertama kali?

Bagi saya sih kesulitannya untuk membuat Mooncup vakum saat masuk ke miss V. Karena kalo ga dipastikan dalam keadaan udah vakum, bisa jadi bocor. Untuk memasukkan ke dalam sih nggak terlalu masalah karena dilipat seperti bunga tulip gitu.

Selebihnya enak-enak aja kok, pakai Mooncup. Saya jadi ngefans banget sama produk ini. Penggunaan selama haid mudah, tinggal kosongkan setiap 4-8 jam terutama saat heavy flow agar tidak kepenuhan hingga bocor. Tapi kalo udah nggak heavy flow, pakai semalaman pun worry-free. Ngosongkannya dengan buang darah ke toilet lalu bilas Mooncup dengan air hingga bersih dan pastikan lubang udara kecil-kecil di tepiannya tidak tersumbat.

Jika sudah selesai haid, Mooncup bisa dicuci dengan mild soap non fragrance seperti sabun kewanitaan Lactacyd. Keringkan dan simpan kembali ke pouch kainnya. Nah, 3 bulan sekali bisa disterilkan dengan cara direbus, direndam dalam larutan pensteril atau tablet pensteril. Saya pernah pakai Sleek Hygiene Solution cairan pensteril botol susu bayi. Sisanya direbus pakai panci khusus buat sterilin Mooncup.

Tipe ukuran Mooncup ada dua, A dan B. Saya pakai yang A karena sudah pernah melahirkan normal. Bedanya begini:

Kalau usia di atas 30 tahun pakai size A. 

Untuk di bawah usia 30 tahun tapi sudah pernah melahirkan secara normal pakai size A.

Di bawah usia 30 tahun belum pernah melahirkan atau sudah pernah melahirkan tapi secara Caesarean maka pakai size B.

Gampang kan menentukan size yang cocok kalo berminat pakai Mooncup?

Tambahan lagi nih, saya juga pakai alat kontrasepsi IUD di dalam rahim dan selama ini berbarengan dengan penggunaan Mooncup nggak ada masalah.

Beda dengan pakai pembalut atau menspad, Mooncup itu nggak “ganjel”. Rasanya bebas dan leluasa, nggak takut geser, nggak perlu risih karena lihat permukaan merah-merah di pembalut saat pipis atau risih karena si pembalut lembap rasanya. Totally clean! Bahkan bisa aktif olahraga seperti berenang, lho….

Dimana bisa beli Mooncup?

Saya beli online di Momselect Shop setelah baca review di Urbanmama.com 🙂 waktu beli bedah tabungan dulu… harganya Rp 600.000  mahal ya, tapi worth it banget convinience-nya. Malah pingin beli lagi biar pakai Mooncup terus sampai menopause hehe.

Selamat menjalin pertemanan baru dengan Mooncup, say hi to our friend from UK!

Ayo dong tahun baru, gaya hidup baru 😉

♡ Intan Rastini.

Update Kalki & Kavin Bulan Maret ’16

Bulan Maret bertepatan dengan hari raya Nyepi Tahun Baru Saka bagi umat Hindu.. maka dari itu saya sempat berpartisipasi dalam lomba blog #BloggerPeduliMasaDepan yang diadakan oleh salah satu teman blogger, Mak Rinda Gusvita. Ulasannya bisa dibaca disini.

Tulisan saya mengambil tema no. 27 yaitu Hemat Listrik 🙂 dan ditayangkan juga pada tanggal 27 Maret. Kok ya pas banget bulan Maret ada Earth Hour, mematikan lampu selama 1 jam secara serentak setiap hari Sabtu di minggu ke-3 bulan Maret dan hari raya Nyepi yang tidak menyalakan lampu atau peralatan listrik untuk bersuka ria selama 1 hari. Itu sebagian kecil dari perayaan Tahun Baru Saka ya.. Karena kalau dijelaskan lebih panjang ada dalam catur brata penyepian.

Nah, kalau sempat bisa mampir untuk baca tulisan saya di blog Mak Rinda Gusvita, dan ada tulisan peserta lain juga dengan tema berbeda yang bisa dibaca 🙂 silakan…

Saya dulu juga sempat menulis perayaan Nyepi pertama Kalki tahun 2014. Kini adalah perayaan Nyepi pertama bagi adik Kavin.

Kavin yang udah mulai belajar berdiri sambil berpegangan dan sudah suka merangkak keluar setiap melihat pintu terbuka 😀
Eh, adikjuga udah bisa buka pintu sendiri lho! Juga sudah bisa naik kasur yang tinggi dengan cara ambil dingklik plastik buat pijakan manjat kasur yang mana merupakan inisiatif akalnya Kavin sendiri 😀

image

Karena ada rangkaian perayaan Nyepi dengan diawali tawur agung kesanga dengan melasti, mecaru, ngerupuk lalu setelah Nyepi pun juga ada Ngembak Geni… Posyandu di desa saya yang rutin setiap bulan tanggal 11 mundur jadi tanggal 17 Maret dan PIN (Pekan Imunisasi Nasional) di Bali pun mundur jadi tanggal 15-22 Maret 2016.

Ini Pekan Imunisasi Nasional pertama yang diikuti oleh Kakak Kalki (34 bulan) dan Adik Kavin (11 bulan). Meskipun imunisasi dasar Kalki dan Kavin udah hampir lengkap ya yang wajib dan disubsidi oleh pemerintah, kami tetap datang ke pos PIN yang berada di bale banjar Angkah Pondok waktu itu 🙂 daaaan tentu saja gratis. Hanya membawa buku KIA yang berisi catatan tabel imunisasi anak. Jika sudah mendapatkan vaksin polio (tetes oral) di Pos PIN, nanti kolom imunisasi tambahan akan diisi oleh petugas kesehatan dan anak kita yang sudah ditetesi vaksin diberi tanda tinta pada jari kelingkingnya. Sama seperti habis nyoblos gitu, hehehe…

image

Kalki dan Kavin setelah imunisasi syukur ya tidak ada demam. Dan untungnya kakak Kalki dan adik Kavin saat vaksin dalam keadaan sehat, sudah sembuh dari batuk pilek sebelumnya saat sempat main ke Dalung lihat adik Khanza dan datang ke ulang tahun Abang Iqbal di Denpasar hingga pulangnya malam hari naik motor. Saat Posyandu pun timbangan mereka turun, deh..
Anyway, ini nih, foto adik Khanza yang udah berusia 5 bulan kemarin ♥,♥

image

POSYANDU KENANGA 17 MARET 2016

image

KAKAK KALKI
BB: 14kg (tetap)
TB: 95cm
LK: 50,5cm

ADIK KAVIN
BB: 9,1kg (turun 2 ons)
TB: 73cm
LK: 47,5cm

Pas Posyandu masih sehat-sehat aja tuh dua bocah, tapi setelah posyandu kakak Kalki ke Denpasar lagi nih nganterin nini berobat dan mampir nengok kakak Kinara dan Rania. Ya tentu kakak Kalki maunya naik motor sama papa dan duduknya di depan saat nini sudah naik bis. Pulang dari Denpasar agak petang. Setelah itu Kakak Kalki mulai batuk lagi. Eh… adiknya pun ketularan.. duh! Sampai sekarang nih dua bocah masih batuk pilek meski udah mendingan karena udah periksa ke Pustu dan minum obat. Tapi yaaa… mama dan papa kan kepikiran, soalnya si adik kalo udah batuk, ASI yang udah diminum dimuntahin. Dan kalo tengah malam mama begadang jagain supaya nggak demam dan mengupayakan menyusuinya tidak berbaring sejajar agar adik tidak mudah memuntahkan kembali ASI mama.

image

Oh ya, saat Posyandu juga kebetulan bersamaan dengan Puskemas Keliling. Saya yang awalnya mau pulang setelah selesai timbang berat badan anak-anak, makan kacang ijo dan nabung di tabungan balita.. dianjurkan periksa tensi dulu oleh ibu ketua PKK. Ya sudah saya nurut. Ternyata tensi saya agak rendah sehingga diberi vitamin. Dan saya pun berinisiatif konsultasi gigi dengan pak dokter gigi yang hadir saat itu juga. Tapi yang saya konsultasikan adalah giginya Kavin yang suka dibunyikan seperti menggerus begitu. Kata pak dokter gigi, itu nggak apa-apa. Ibunya diwanti-wanti supaya rajin bersihkan saja dengan kapas dan air hangat. Lalu beri makanan yang agak keras untuk stimulasi giginya bisa berupa apel :). Saya lalu bertanya tentang hubungan gigi-gigi susunya yang suka digemeletukkan dengan tumbuh beberapa gigi seri bawahnya yang miring. Kata pak dokter, itu tidak berhubungan dan sekali lagi tidak apa-apa… Ok baiklah pak dokter, maka saya ucapkan terima kasih.

Nah, sudah itu dulu ya update perkembangan Kalki dan Kavin. Maaf nak, mama udah ga sempat lagi nulis detail perkembangan motorik atau sensorik Kavin seperti KPSP begitu. Mungkin nanti kalau ada waktu senggang ya, sayang. Saat ini kakak dan adik masih sedikit batuk & pilek dan masih dalan proses pemulihan, nih. Semoga ke depannya Kalki dan Kavin sehat terus dan tambah kuat daya tahan tubuhnya. Tambah menter, tahan banting… mau di ajak pergi atau jalan-jalan lebih jauh bisa tahan dan kuat ya, nak ^^

Love love love… ♥♡♥♡ Mama Kalvin.

♡ Intan Rastini

Resep Gravy Ayam (saus daging ayam) untuk MPasi dan Balita

Nah resep Gravy Hati Ayam udah diposting sebelumnya untuk bayi 7 bulan+ ya… Kali ini masih sama nih Gravy atau saus daging tapi pakai daging ayamnya, ya! Bikin gravy bisa juga dengan red meat seperti daging sapi tapi perlu digiling atau cincang dulu sendiri biar empuk. Paling mudah pakai hati ayam, pokoknya asli gampang lumat dan sumber zat besi yang baik bagi anak! Meski begitu pakai daging ayam juga gampil kok moms 😉

image

Bahan
1. Daging ayam potong bisa dada 2 potong + paha bagian atas 2 potong karena bagian itu yang empuk diblansir dulu dengan celupkan ke air mendidih 5 menit lalu segera tiriskan.
2. Air 250ml
3. Bawang bombai cincang 2 sdm
4. Seledri 1 batang cuci bersih ambil daun dan batangnya cincang kasar
5. Daun bawang 1 batang iris tipis
6. 1 siung bawang putih cincang
7. Minyak kelapa 3 sdm
8. Larutan 1 sdm tepung maizena dengan air secukupnya
9. Wortel 1 batang cuci bersih lalu diparut
10. Kentang 3 buah cuci-kupas-potong dadu

11. Siapkan juga alat dan wadah penyimpanan yang bersih agar saat penyimpanan higienis dan tahan lama

Cara memasak
Pre-treat daging ayamnya yang sudah diblansir dengan difillet. Pisahkan dagingnya saja lalu tulangnya bisa dikeprek dan rebus dengan daun salam+bawang putih keprek+wortel kupas potong jadi 4+kentang kupas potong jadi 4. Kaldu bisa disimpan di lemari es untuk buat bubur besok.

Daging ayam yang sudah boneless alias tanpa tulang bisa dipotong dadu Ok!

1. Siapkan panci masukkan minyak kelapa lalu tumis bawang bombay dan bawang putih sampai harum
2. Masukkan air ke panci lalu daging ayam, kentang, parutan wortel, seledri dan daun bawang. Rebus hingga matang dan air berkurang dengan api kecil. Sabar ya mom… kira-kira matang 30 menit. Pakai hati ayam bisa 15-20 menit. Cek apakah kentang sudah cukup empuk untuk anak juga ya…
3. Masukkan larutan maizena aduk rata. Dan tetap masak dengan api kecil. Jika sudah cukup kental matikan api. Biarkan dingin.
4. Bisa untuk disajikan dengan bubur beras hangat sebagian porsi dan porsi sisanya… Kalau sudah dingin gravy bisa dihaluskan dengan blender atau good grinder untuk MPasi baby kita.

♥Untuk bayi buburnya dihaluskan dulu dengan diblender lalu disaring ke saringan kawat supaya halus. Atau tanpa disaring kalau sudah bisa makan serat ayamnya yang udah lumayan lumat diblender.
Untuk tekstur lebih kasar bisa digiling pakai baby food grinder sudah cukup.

♥Untuk anak balita seperti Kakak Kalki 2,5 tahun bisa tanpa diblender, langsung sajikan di atas nasi hangat buat sarapan… sedapnya….. kakak Kalki udah boleh pakai garam jadi tambahin garam beryodium dan sedikit merica boleh.

image

Resep Gravy Hati Ayam mudah dan sama aja. Cuma hati ayam kan ga pakai tulang. Dan ga perlu dipotong dadu atau cincang kan.. sama gampilnya dan sama sehatnya

Sekali lagi, saya sudah ngumpulin toples kaca kecil-kecil + tutupnya bekas selai dan mayonaise yang udah disterilin dengan direbus sehingga bisa dipakai untuk menyimpan gravy di lemari es atau di freezer. Hemat kan.. hihihi dari pada beli freezer pods atau baby cubes yang mahal ya syukur masih bisa upaya penghematan dan penggunaan ulang ramah lingkungan juga ini.

Selamat mencoba ya smart moms!

♥healthy baby n’ kids♥

Catatan kecil; Simpan puree buah mangga atau kabocha juga bisa pakai stoples kaca lho. Tapi isinya untuk satu porsi makan 1 hari ya. Kalau sudah dibuka tutup berkurang tahan lamanya.

*Referensi resep dari buku ‘MPASI Traveling Cihuy’ by Dian Prima dan Yudith Mangiri.

**Photo pribadi ya.. dari pengalaman masak “chicken in gravy” hari ini.
Yang ngos-ngosan baru selesai hihihi. Maaf kalau kurang rapi. Tapi saya sangat mengharagai jika minta izin atau cantumkan sumber foto jika perlu menggunakan foto pribadi saya untuk disebarkan. Terima kasih.

♡ Intan Rastini

Review Menstrual Pad si Pembalut Kain

Sejak hamil Kalki, saya udah nyicil beli menstrual pad atau singkatnya menspad. Memang saat hamil belum bisa pakai untuk haid tapi masih bisa dipakai saat keputihan dan nifas lho…

Saya punya menspad dari satu merk aja yaitu GG (Gee Gallery). GG Punya 3 ukuran menspad yaitu:
♥ pantyliner 22x18cm
♡ day 22x28cm
♥ night 22x35cm
Saya punya panty 8, day 10, dan night cuma 1. Karena GG ini produk lokal harganya lebih murah dari produk impor. Dulu waktu beli harganya panty Rp18.000, day Rp29.000 dan night Rp36.000.

Bahan menspad ini terdiri dari:
♥ lapisan luar polyester/cotton PUL anti air namun tetap breathable
♡ lapisan permukaan dalam microfleece yang lembut bersifat tetap kering, antipiling dan non repellent (tidak menolak air atau meneruskan cairan)
♥ lapisan penyerap microfibre terry FBZ dan hantex untuk panty. Memiliki daya serap tinggi, hypoallergenic dan antibacterial.
Bahan PUL bagian luarnya ada yang warna polos (merah, pink pastel, ungu pastel, salem, biru, biru pastel, tosca, hijau, kuning) dan motif denim atau perca seperti koran.

image

Saya udah pakai kira-kira dua tahun. Kadang memang masih dibarengi pakai pembalut sekali pakai sih saat punya menspadnya masih sedikit.. juga saat lagi males repot nyuci menspadnya yaitu pas bepergian dan saat masih disibukkan punya newborn baby. Secara umum dalam satu periode haid saya bisa menggunakan menspad saja secara full tanpa beli pembalut sekali pakai lagi. Itu kira-kira butuh 6 menspad size day dengan pemakaian 2 menspad sehari dan periode haid 5 hari. Nyuci menspadnya pun 2 hari sekali. Saat terik bisa cepat keringnya.

Setelah pakai sebenernya mudah dicuci… cukup bilas darah diatas WC/closet, setelah luruh… tuangkan 1 sendok teh sabun cuci piring ke dalam 1 ember air. Kucek-kucek dengan lembut menspadnya lalu bilas 2-3x hingga air bilasan tidak berbusa atau menspad tidak berbau wangi sabun supaya residu sabun tidak menempel dan memblok lapisan penyerap. Lalu jemur di bawah terik matahari dengan bagian lapisan dalam menghadap atas. Nodanya gampang bersih, kok! Jadi ga perlu pemutih. Justru tidak dianjurkan menggunakan pemutih dan pelembut agar bahan awet.

Ini dia kesan-kesannya dalam menggunakan menspad…
Plus:
♣ nyaman digunakan saat beraktivitas dan berolahraga seperti lari dan bersepeda
♣ ramah lingkungan, nggak nyumbang limbah plastik yang susah diurai bertahun-tahun dan tidak menghabiskan pulp yang berasal dari kayu pohon
♣ yang paling saya sukai itu ga perlu pusing mesti buang pembalut kotor dimana soalnya kan ini bersifat pribadi banget
♣ bahan yang bersentuhan dengan kulit area intim lembut sehingga nggak pernah bikin kulit saya iritasi atau lecet
♣ cara pemakaiannya seperti memakai pembalut bersayap tapi ini dengan kancing di sayapnya dan  dikancingkan dibawah celana dalam sehingga nggak muda bergeser
♣ bisa dipakai semalaman karena daya tampung banyak… jarang bocor deh. Saya biasa ganti sehari 2x aja pas mandi meski lagi heavy flow. Pas malam lebih nyaman pakai menspad daripada pembalut sekali pakai yang sering bocor. Meski begtu kalo lagi banyak-banyaknya dan ga nyaman, bisa sering ganti menspad 3-4x sehari cukup
♣ bisa digunakan saat nifas yang size night. Untuk yang night saya punya cuma 1 dan pernah dipakai saat nifas saja. Soalnya saat haid bulanan pakai ukuran day aja udah cocok, daya tampungnya udah pas bagi saya
♣ mudah dicuci tidak meninggalkan noda yang signifikan. Menjemur di bawah sinar matahari bisa membantu memudarkan noda
♣ bisa tetap menemani saat tidak lagi haid, lho! Saya biasa pakai juga saat pergi karena ingin bagian intim tetap kering sehabis BAK di tempat umum. Jadi no worry ga ada tisu
♣ posisi menspad saat dipakai dapat diatur ulang berkali-kali tanpa takut nggak nempel lagi karena menggunakan kancing bukan lem
♣ bisa dipakai dalam jangka waktu yang lama jika perawatannya baik

Minus:
♧ kadang saat males atau repot saya ga sempat nyuci. Tapi saya akali dengan bilas dulu darahnya sampai bersih trus taruh aja sementara di ember berisi air, setelah terkumpul 3 menspad baru saya cuci bersamaan dengan sabun. Biasanya sih langsung bilas lalu kucek saat mandi dengan sabun cuci piring yang sudah dilarutkan air
♧ agak ribet kalo perlu ganti di perjalanan atau tempat umum saat bepergian, kan ga enak bawa-bawa menspad yang kotor saat jalan-jalan
♧ saat perlu BAK dan tidak melepas celana dalam, ujung belakang menspad bisa jatuh menjuntai ke bawah karena tidak semua bagian menspad merekat ke celana dalam seperti pembalut sekali pakai yang menggunakan lem.. jadi bagian belakang yang jatuh bisa basah kecipratan air saat cebok. Hati-hati aja memperhatikan bagian belakang menspad

image

Nah, jika sedang tidak dipakai saya biasa lipat-lipat rapi menspad seperti amplop lalu saya masukkan dalam tas khusus menspad seperti di foto… atau tumpuk saja di dalam lemari pakaian dalam.

Soal hemat atau enggak itu relatif ya? Hehehe soalnya beli awal menspad itu lumayan mahal. Meskipun dulu saya belinya nyicil tapi diakumulasikan habis bisa Rp500.000 termasuk ongkir belanja online. Kedepannya memang butuh biaya sabun cuci meski hanya sedikit dan biaya air. Nah untuk jangka pendek mungkin ga berasa hematnya karena pemakaiannya butuh kira-kira 2 tahun baru kerasa save money dari beli pembalut sekali pakai. Bisa dihitung misal kita setiap bulan menghabiskan uang 30ribu untuk beli pembalut maka setahun kita habiskan 360ribu, dalam 1,5 tahun 540ribu (udah balik modal deh saya). Kalau mau nyisihkan 30ribu setiap bulan, dalam setahun terkumpul 360ribu itu udah cukup untuk beli menspad, kok. So, untuk jadi ramah lingkungan memang tetap cost money, ya.. butuh modal yang lumayan dan dibayar dimuka hehehe…

Secara garis besar penggunaan menspad ini memuaskan 🙂
Saya senang bisa ikut mengurangi  sampah juga berpartisipasi dalam pengurangan deforestation.

Ada lagi nih “Mooncup” tapi belum bisa review karena belum punya produknya… katanya sih enak dipakai dan kayak ga berasa lagi haid karena cara kerjanya adalah cup silikon lunak yang menampung darah di dalam liang organ intim. Hmmm… pengen deh dapet sponsor buat ngereview produk-produk keren dan mutakhir seperti Mooncup.

♡ Intan Rastini