The Second Pregnancy

Dulu waktu hamil pertama antusias banget nyatetin segala perkembangan si jabang bayi, sekarang kok udah nggak antusias lagi, ya? Mungkin kehamilan kedua sambil ngurusin anak pertama yang masih menyusui itu lebih merepotkan dan melelahkan (ngga pake nanny), jadi ngga ada energi dan semangat lagi buat ngedokumentasikan kehamilan kedua, hehehe.

Sekarang kehamilanku udah 3 bulan. Udah nggak ngitungin week per week dengan calculator di babycentre, abis aku udah lupa kapan hari pertama haid dulu. jadi karena dasarnya nggak ingat pasti ya selanjutnya nggak aku terusin dengan ngitungin usia kehamilan per minggu.

Kalau masa konsepsinya kapan ya? Hehe itu juga ngga inget. Aku nggak pakai alat kontrasepsi apapun, jadi KB alami telah berhasil ya selama 6 bulan menyusui Kalki secara ekslusif, lalu sampai Kalki berusia 13 bulan. Berarti aku mulai hamil saat kalki berusia 14 bulan. Sekarang adiknya Kalki di dalam perut udah melampaui trimester pertama, sedangkan Kalki akan berusia 1y5m bulan Oktober ini (maklum lahirnya di akhir bulan sih).

Kehamilan kali ini lebih susah. Karena Kalki masih nyusui, dan rasanya nggak nyaman banget untuk nyusuin dia lagi! Rasanya puting dikenyot itu udah bikin ngilu, dan geregetan! Pokoknya aku saking nggak nyamannya merasakan nyusui kalki sampai gemessssssss banget sama Kalki! Jadi kadang ditengah dia lagi nyusui, aku tarik supaya berhenti sebentar.

Selain itu juga karena keluhan mual-mual, tapi masih untung ngga sampai muntah. Bawaannya udah kayak mendem (mabok) gitu. Nggak enak banget ngapa-ngapain, kadang juga pusing, Padahal itu bocah butuh perhatian. Aku kudu buatin makanan, kalau ngga bisa ya papanya yang buat. Belum lagi buat makanan diri sendiri dan janin?

Selama sebulan terakhir beratku belum naik. Pas pengukuran lingkar lengan kata bu bidan status giziku mepet nih ke batas kurang gizi, hiks…

Proses menyapih kalki juga belum berhasil. Soal bagi-bagi nutrisi ini bikin pusing.. Makanya itu susah! Kalki udah ditawarin susu pengganti tapi dia nggak suka. Minumnya cuma dikit banget. berarti dia cinta sama ASI, nih. Huhuhu… mestinya aku seneng atau sedih?

Aku udah pasrah aja kalau nanti Kalki nggak bisa lulus ASI 2 tahun, ya sudah nggak papalah yang penting selama 1 tahun udah lulus.. dari pada mengganggu kehamilan dan ibunya juga jadi kurang nyaman kan. Setiap Kalki mau minta nenen hampir jadi teror buat aku. Rasanya emang menakutkan, sih. Mudah-mudahan ntar berhasil disapih.

 

Advertisements

2 thoughts on “The Second Pregnancy

Thank you for reading my post, hope you enjoy it. Please... don't type an active link in the comment, because it will be marked as a spam automatically. I'd love to visit your blog if you fill the "website" form :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s