How to Keep Your Baby Warm?

I have just received a gift package from Jamu Jago contains Bèbè Roosie telon cream and Buyung Upik sirup anti masuk angin – it is like a syrup for relieving dispepsia symptoms. It was wonderful to have another stock of telon cream for my sons.

Telon Oil, Telon Cream and Baby Balsam

As you know, if you have a baby you will need telon oil a lot for daily use! Because telon oil helps to keep your baby warm, despite the fact that we live in a tropical country.

Commonly babies’ stomach could be gaseous and babies could catch a cold or cough easily, so it’s very good to rub some warm oil to their neck, chest, belly, hands and feet.

Thus, I wonder why it’s very rare that people give telon oil as presents for newborn baby… Because this thing is the most useful and the most needed. Any idea why?

I have three kind of different products that almost have the same purpose, helping baby to stay warm:

1. My Baby telon oil
♥ Composition;
Oleum Citronellae 2.5%
Oleum Chamomillae 2.5%
Oleum Anisi 7.5%
Oleum Cajuputi Compositum 60.35%
Oleum Cocos 27.15%


♥ This kind of product is very common in Indonesia with many various of brands. But I use this telon oil the most for my sons because it’s easy to find it at stores.
♥ This oil is not too hot and doesn’t have strong Cajuputi fragrance.
♥ The dominant fragrance is Citronella.
♥ The more advantage of using this telon oil that it helps preventing mosquito’s bite for 6 hours because of the strong Citronella fragrance.
♥ This telon oil is just oily for a moment because it is easy to be vaporized.
♡ Unfortunately, my sons have ever spilled this oil that much to the floor! It has been fallen down to the floor accidentaly too, until the bottle cracked and leaked.
♥ However, My Baby telon oil is very useful for everyday use.
♥ Variants: Telon Oil Plus anti mosquitos bites for 6 hours and for 8 hours.
♥ Made in Indonesia.
♥ Volume: 60ml, 90ml, 150ml.
♥ Package: bottle with box.
♥ Price: Rp 12.000-36.000

2. Bèbè Roosie telon cream



♥Composition;
Oleum Cajuputi 4g
Oleum Foeniculi 3g
Oleum Olivae 1g
Cream base until 60g
♥I like the fragrance, because it is very telon oil fragrance which is the most familiar Cajuputi fragrance.
♥This telon cream is warm enough for your children.
♥The cream texture is smooth and nonsticky. It is almost like moisturizer – it really moisturises you baby skin.
♥ It helps to prevent mosquitos bites too but I don’t know how long the duration is.
♥  I like this new kind of telon cream because it doesn’t spill out, still be careful from children because they can squish the tube.
♥ Made in Indonesia.
♥ Volume: 60g
♥ Package: tube with box.
♥ Sorry I really don’t know the price because I got it for free. But I checked on Bébé Roosie Instagram is about Rp 25,700

3. VICKS BabyBalsam
♥ Composition;
Petrolatum, Fragrance, Cocos Nucifera (Coconut) Oil, Paraffinum Liquidum (Mineral Oil), Aloe Barbadensis (Aloe Vera) Extract.
Contains Aloe Vera and fragrances of Eucalyptus, Rosemary and Lavender.

​♥ This one has unique fragrance of Eucalyptus, Lavender and Rosemary unlike others. My son always says as “balsem wangi” or as “smells good balsam”.
♥ The balsam texture is like a soft wax or balm and it is a little bit sticky on your skin.
♥ Although it is said as balsam, actually it doesn’t feel hot at all! Because it doesn’t contain any menthol like normal balsam but eucalyptus. So it gives a slight warmth.
♥ It is written that, “Vicks BabyBalsam moisturising & shooting baby care.
Together with your loving touch, Vicks BabyBalsam helps to gently calm, soothe, relax and moisturise your baby.”
I think this balsam is better used for rubbing or massaging your baby and as aromatheraphy because of its pleasant aroma. So it is really really good to shoote and comfort.
♥ I often use it at night so my sons would have a better nice sleep. So it could reduce a baby colic too, I guess.
♡ It has lavender fragrance but it has no claim that this product would prevent your baby from mosquito’s bites.
♥ I really love the jar because it is very compact and the lid has cute pink color.
♥ Made in Germany.
♥ Volume: 50g
♥ Package: jar with box
♥ Price: Rp 80.000

All products are suitable for baby to toddler. Even adult still can use them too.

Anyway, in Indonesia is never as cold as winter in Europe. It is always warm here, but I’ve almost never heard that people in cold climate ever use this kind of telon oil. Yeah, we always call sort of warm oil for baby as telon oil which mostly consists of Cajuputi Oil as the main ingredient.

So, which one do you prefer?
Please share it with me…

Hey, it’s really great to make them as baby presents too!

Intan Rastini

We Are Perfect Strangers

When I saw the “Perfect Strangers” video clip oh I fell in love with the adventurous flash romance. I think we all enjoy romance that’s why Shakespeare was successful for his literature works and plays. He is very popular and we learn a lot from  him. And we all also love music! Music is a universal thing that everybody will like it whatever genre it is.

I think this single is a perfect combination of tribal house and tropical house genre with the caucasian casts of the video clip as tourists in somewhere like Africa. This song was released on June 3rd 2016 by Jonas Blue as the producer and JP Cooper as the vocal.

I don’t know who Jonas Blue and JP Cooper are actually, because there are no Jonas neither JP Cooper appearences on the video clip, I guess, I’m not sure. What I know is just that Jonas Blue is British DJ and JP Cooper is a British singer. I love their work in “Perfect Strangers” as the whole package, the music, the lyric, the vocal, the video clip, the casts, and the setting.

I know Kygo, the Norwegian DJ and producer, but Jonas Blue is still new to me. I only know one of his song! Just the Perfect Strangers and it already made me fall in love.

The perfection of being a human is told in this song like we can have some fun and we can still enjoy the circumstance although we are not sure how to carry on later. We deserve enjoying the moment that makes us happy before it lasts.

The video clip is lovely because it depicts a romantic image in adventurous way. There are a man and a woman as tourists in a unknown place. Yeah, they have different trips there and then meet accidentally but they are strangers to each other. They keep travel until eventually they spent time together just like a couple vacation.

Just imagine if it happened to me… I was having a vacation in a tropical country on my own, ’til I met another gorgeous male tourist there. Then we became interested in each other. You know what would happen next… that was only the romantic initiation, expand your imagination while singing the song! Maybe the lyric offers a better story.

JONAS BLUE LYRICS

“Perfect Strangers”
(feat. JP Cooper)

[JP Cooper:]
You were looking at me like you wanted to stay
When I saw you yesterday
I’m not wasting your time, I’m not playing no games
I see you

Who knows the secret tomorrow will hold?
We don’t really need to know
‘Cause you’re here with me now, I don’t want you to go

You’re here with me now, I don’t want you to go
Maybe we’re perfect strangers
Maybe it’s not forever
Maybe the night will change us
Maybe we’ll stay together
Maybe we’ll walk away
Maybe we’ll realize
We’re only human

Maybe we don’t need no reason
Maybe we’re perfect strangers
Maybe it’s not forever
Maybe the night will change us
Maybe we’ll stay together

Maybe we’ll walk away
Maybe we’ll realize
We’re only human
Maybe we don’t need no reason why
Come on, come on, come over
Maybe we don’t need no reason why
Come on, come on, come over

No one but you got me feeling this way
There’s so much we can’t explain
Maybe we’re helping each other escape
I’m with you

Who knows the secret tomorrow will hold?
We don’t really need to know
‘Cause you’re here with me now, I don’t want you to go
You’re here with me now, I don’t want you to go

Maybe we’re perfect strangers
Maybe it’s not forever
Maybe the night will change us
Maybe we’ll stay together
Maybe we’ll walk away
Maybe we’ll realize
We’re only human
Maybe we don’t need no reason
Maybe we’re perfect strangers
Maybe it’s not forever
Maybe the night will change us
Maybe we’ll stay together
Maybe we’ll walk away
Maybe we’ll realize
We’re only human

Maybe we don’t need no reason why
Come on, come on, come over
Maybe we don’t need no reason why
Come on, come on, come over
Come on, come on, come over
Maybe we don’t need no reason why
Come on, come on, come over

                           ♥

Lyric was taken from here.
♡ Intan Rastini

Mooncup is Totally My Wonderful Bestfriend!

Udah 1 tahun lebih bersama Mooncup, nih. Rasanya seneng banget karena misi mengurangi limbah pembalut wanita sekali pakai sudah berhasil!
Kenalin, sahabat baru saya, Mooncup. Dia itu praktis dan nyaman banget menemani hari-hari datang bulan saya. Saya jadi nggak perlu ribet buang sampah sisa pembalut dan ga perlu beli-beli pembalut lagi.

Pokoknya puas banget berteman sama Mooncup. Dulu saya pakai menstrual pad yang dari kain, sekarang udah dapat temen baru, temen lama masih bisa menemani secara fleksibel, kok… tenang aja, teman-teman saya semua ramah lingkungan hihihi.

Ada yang belum tau Mooncup?


Ini sahabat wanita berbentuk cup atau cawan terbuat dari plastik lentur berstandar untuk penggunaan medis yang berfungsi menampung darah saat haid. Jadi karena lentur dan lunak, letak penggunaannya seperti tampon, ada di liang miss V. Tapi tidak seperti tampon yang sekali pakai dan fungsinya menyerap, ini bisa dicuci dan pakai lagi hingga 10 tahun dan fungsinya menampung.
Ada kesulitan saat pakai Moon Cup pertama kali?

Bagi saya sih kesulitannya untuk membuat Mooncup vakum saat masuk ke miss V. Karena kalo ga dipastikan dalam keadaan udah vakum, bisa jadi bocor. Untuk memasukkan ke dalam sih nggak terlalu masalah karena dilipat seperti bunga tulip gitu.

Selebihnya enak-enak aja kok, pakai Mooncup. Saya jadi ngefans banget sama produk ini. Penggunaan selama haid mudah, tinggal kosongkan setiap 4-8 jam terutama saat heavy flow agar tidak kepenuhan hingga bocor. Tapi kalo udah nggak heavy flow, pakai semalaman pun worry-free. Ngosongkannya dengan buang darah ke toilet lalu bilas Mooncup dengan air hingga bersih dan pastikan lubang udara kecil-kecil di tepiannya tidak tersumbat.

Jika sudah selesai haid, Mooncup bisa dicuci dengan mild soap non fragrance seperti sabun kewanitaan Lactacyd. Keringkan dan simpan kembali ke pouch kainnya. Nah, 3 bulan sekali bisa disterilkan dengan cara direbus, direndam dalam larutan pensteril atau tablet pensteril. Saya pernah pakai Sleek Hygiene Solution cairan pensteril botol susu bayi. Sisanya direbus pakai panci khusus buat sterilin Mooncup.

Tipe ukuran Mooncup ada dua, A dan B. Saya pakai yang A karena sudah pernah melahirkan normal. Bedanya begini:

Kalau usia di atas 30 tahun pakai size A. 

Untuk di bawah usia 30 tahun tapi sudah pernah melahirkan secara normal pakai size A.

Di bawah usia 30 tahun belum pernah melahirkan atau sudah pernah melahirkan tapi secara Caesarean maka pakai size B.

Gampang kan menentukan size yang cocok kalo berminat pakai Mooncup?

Tambahan lagi nih, saya juga pakai alat kontrasepsi IUD di dalam rahim dan selama ini berbarengan dengan penggunaan Mooncup nggak ada masalah.

Beda dengan pakai pembalut atau menspad, Mooncup itu nggak “ganjel”. Rasanya bebas dan leluasa, nggak takut geser, nggak perlu risih karena lihat permukaan merah-merah di pembalut saat pipis atau risih karena si pembalut lembap rasanya. Totally clean! Bahkan bisa aktif olahraga seperti berenang, lho….

Dimana bisa beli Mooncup?

Saya beli online di Momselect Shop setelah baca review di Urbanmama.com 🙂 waktu beli bedah tabungan dulu… harganya Rp 600.000  mahal ya, tapi worth it banget convinience-nya. Malah pingin beli lagi biar pakai Mooncup terus sampai menopause hehe.

Selamat menjalin pertemanan baru dengan Mooncup, say hi to our friend from UK!

Ayo dong tahun baru, gaya hidup baru 😉

♡ Intan Rastini.

Review Menstrual Pad si Pembalut Kain

Sejak hamil Kalki, saya udah nyicil beli menstrual pad atau singkatnya menspad. Memang saat hamil belum bisa pakai untuk haid tapi masih bisa dipakai saat keputihan dan nifas lho…

Saya punya menspad dari satu merk aja yaitu GG (Gee Gallery). GG Punya 3 ukuran menspad yaitu:
♥ pantyliner 22x18cm
♡ day 22x28cm
♥ night 22x35cm
Saya punya panty 8, day 10, dan night cuma 1. Karena GG ini produk lokal harganya lebih murah dari produk impor. Dulu waktu beli harganya panty Rp18.000, day Rp29.000 dan night Rp36.000.

Bahan menspad ini terdiri dari:
♥ lapisan luar polyester/cotton PUL anti air namun tetap breathable
♡ lapisan permukaan dalam microfleece yang lembut bersifat tetap kering, antipiling dan non repellent (tidak menolak air atau meneruskan cairan)
♥ lapisan penyerap microfibre terry FBZ dan hantex untuk panty. Memiliki daya serap tinggi, hypoallergenic dan antibacterial.
Bahan PUL bagian luarnya ada yang warna polos (merah, pink pastel, ungu pastel, salem, biru, biru pastel, tosca, hijau, kuning) dan motif denim atau perca seperti koran.

image

Saya udah pakai kira-kira dua tahun. Kadang memang masih dibarengi pakai pembalut sekali pakai sih saat punya menspadnya masih sedikit.. juga saat lagi males repot nyuci menspadnya yaitu pas bepergian dan saat masih disibukkan punya newborn baby. Secara umum dalam satu periode haid saya bisa menggunakan menspad saja secara full tanpa beli pembalut sekali pakai lagi. Itu kira-kira butuh 6 menspad size day dengan pemakaian 2 menspad sehari dan periode haid 5 hari. Nyuci menspadnya pun 2 hari sekali. Saat terik bisa cepat keringnya.

Setelah pakai sebenernya mudah dicuci… cukup bilas darah diatas WC/closet, setelah luruh… tuangkan 1 sendok teh sabun cuci piring ke dalam 1 ember air. Kucek-kucek dengan lembut menspadnya lalu bilas 2-3x hingga air bilasan tidak berbusa atau menspad tidak berbau wangi sabun supaya residu sabun tidak menempel dan memblok lapisan penyerap. Lalu jemur di bawah terik matahari dengan bagian lapisan dalam menghadap atas. Nodanya gampang bersih, kok! Jadi ga perlu pemutih. Justru tidak dianjurkan menggunakan pemutih dan pelembut agar bahan awet.

Ini dia kesan-kesannya dalam menggunakan menspad…
Plus:
♣ nyaman digunakan saat beraktivitas dan berolahraga seperti lari dan bersepeda
♣ ramah lingkungan, nggak nyumbang limbah plastik yang susah diurai bertahun-tahun dan tidak menghabiskan pulp yang berasal dari kayu pohon
♣ yang paling saya sukai itu ga perlu pusing mesti buang pembalut kotor dimana soalnya kan ini bersifat pribadi banget
♣ bahan yang bersentuhan dengan kulit area intim lembut sehingga nggak pernah bikin kulit saya iritasi atau lecet
♣ cara pemakaiannya seperti memakai pembalut bersayap tapi ini dengan kancing di sayapnya dan  dikancingkan dibawah celana dalam sehingga nggak muda bergeser
♣ bisa dipakai semalaman karena daya tampung banyak… jarang bocor deh. Saya biasa ganti sehari 2x aja pas mandi meski lagi heavy flow. Pas malam lebih nyaman pakai menspad daripada pembalut sekali pakai yang sering bocor. Meski begtu kalo lagi banyak-banyaknya dan ga nyaman, bisa sering ganti menspad 3-4x sehari cukup
♣ bisa digunakan saat nifas yang size night. Untuk yang night saya punya cuma 1 dan pernah dipakai saat nifas saja. Soalnya saat haid bulanan pakai ukuran day aja udah cocok, daya tampungnya udah pas bagi saya
♣ mudah dicuci tidak meninggalkan noda yang signifikan. Menjemur di bawah sinar matahari bisa membantu memudarkan noda
♣ bisa tetap menemani saat tidak lagi haid, lho! Saya biasa pakai juga saat pergi karena ingin bagian intim tetap kering sehabis BAK di tempat umum. Jadi no worry ga ada tisu
♣ posisi menspad saat dipakai dapat diatur ulang berkali-kali tanpa takut nggak nempel lagi karena menggunakan kancing bukan lem
♣ bisa dipakai dalam jangka waktu yang lama jika perawatannya baik

Minus:
♧ kadang saat males atau repot saya ga sempat nyuci. Tapi saya akali dengan bilas dulu darahnya sampai bersih trus taruh aja sementara di ember berisi air, setelah terkumpul 3 menspad baru saya cuci bersamaan dengan sabun. Biasanya sih langsung bilas lalu kucek saat mandi dengan sabun cuci piring yang sudah dilarutkan air
♧ agak ribet kalo perlu ganti di perjalanan atau tempat umum saat bepergian, kan ga enak bawa-bawa menspad yang kotor saat jalan-jalan
♧ saat perlu BAK dan tidak melepas celana dalam, ujung belakang menspad bisa jatuh menjuntai ke bawah karena tidak semua bagian menspad merekat ke celana dalam seperti pembalut sekali pakai yang menggunakan lem.. jadi bagian belakang yang jatuh bisa basah kecipratan air saat cebok. Hati-hati aja memperhatikan bagian belakang menspad

image

Nah, jika sedang tidak dipakai saya biasa lipat-lipat rapi menspad seperti amplop lalu saya masukkan dalam tas khusus menspad seperti di foto… atau tumpuk saja di dalam lemari pakaian dalam.

Soal hemat atau enggak itu relatif ya? Hehehe soalnya beli awal menspad itu lumayan mahal. Meskipun dulu saya belinya nyicil tapi diakumulasikan habis bisa Rp500.000 termasuk ongkir belanja online. Kedepannya memang butuh biaya sabun cuci meski hanya sedikit dan biaya air. Nah untuk jangka pendek mungkin ga berasa hematnya karena pemakaiannya butuh kira-kira 2 tahun baru kerasa save money dari beli pembalut sekali pakai. Bisa dihitung misal kita setiap bulan menghabiskan uang 30ribu untuk beli pembalut maka setahun kita habiskan 360ribu, dalam 1,5 tahun 540ribu (udah balik modal deh saya). Kalau mau nyisihkan 30ribu setiap bulan, dalam setahun terkumpul 360ribu itu udah cukup untuk beli menspad, kok. So, untuk jadi ramah lingkungan memang tetap cost money, ya.. butuh modal yang lumayan dan dibayar dimuka hehehe…

Secara garis besar penggunaan menspad ini memuaskan 🙂
Saya senang bisa ikut mengurangi  sampah juga berpartisipasi dalam pengurangan deforestation.

Ada lagi nih “Mooncup” tapi belum bisa review karena belum punya produknya… katanya sih enak dipakai dan kayak ga berasa lagi haid karena cara kerjanya adalah cup silikon lunak yang menampung darah di dalam liang organ intim. Hmmm… pengen deh dapet sponsor buat ngereview produk-produk keren dan mutakhir seperti Mooncup.

♡ Intan Rastini

Organic No MSG Noodle for Supper

This is my supper spree… “Alamie” Goreng Bawang.. Mie sehat organik yang tidak mengandung MSG. MSG itu penguat rasa kimiawi sebagai bumbu yang sebenernya adalah zat aditif (tambahan) yang bersifat adiktif (bikin pingin nambah terus). Mie ini terbuat dari bahan alami, bebas bahan pengawet, bahan kimia, serta bahan pewarna, sehat, mengandung vitamin, mineral, serat buah dan sayuran alami. Kalo yang aku cobain malem ini sih yang berlabel wortel. Jadi mienya mengandung serat wortel yah?

Yuk kita cobain… Ternyata mienya enaaaaak, teksturnya seperti mie ayam Jakarta – hehehe ini istilahku atas kekaguman aja, sih – dan beda dari mie pabrikan yang terkenal kita konsumsi itu lho 😉 emang bumbunya nggak kuat banget rasanya, jadi kan nggak nyengat lidah atau merugikan saluran cerna untuk jangka panjang kan?

Aku masaknya pakai sawi hijau yang banyak-banyak soalnya aku suka sayur 😀 hihihi…

Di kulkas masih nyimpen 1 bungkus lagi nih yang berlabel bayam, mienya lucu berwarna hijau, kalo yang udah aku makan ini mienya berwarna oranye karena wortel 🙂

Kayaknya lebih enak lagi dimasak dengan ayam ya? Supaya lebih gurih dan mantap! Jadi lah mie ayam namanya.. Dengan kaldu ayam yang lezaaaaaat!

Oh ya jangan lupa, setiap beli bahan pangan dalam kemasan cek label kedaluarsanya ya… Apalagi mie ini tidak mengandung bahan pengawet kimiawi alias ‘preservatives’ jadi aku simpan di lemari es supaya aman tahan lama 🙂

So buat mie Alamie two thumbs up! Have a try… (y)(y) persis seperti mie instant, yang cuma rebus 5 menit trus tiriskan dan tinggal ditaburi bumbu yang udah disediakan, bedanya ini cuma NO MSG.. Masaknya gampang n’ cepet, kan (^▼^∫ƪ)

Let’s go back to natural organic food (ˆڡˆ) for health and earth ♥♡

Lingkaran Hidup

Roman ini diberikan ayah saat kami menginap di kampung halaman tempat ayah dibesarkan. Saat diberikan kepadaku, aku tidak berminat membacanya, tapi aku terima saja dan simpan dengan baik di rak buku kamarku. Saat aku menikah dan pindah ke rumah suami, tidak lupa buku ini aku bawa dan akhirnya pindah ke rak buku suami. Buku roman ini kondisinya jadul banget, dengan kertas yang sudah menguning dan covernya sudah sobek entah kemana. Karena tebal, aku jadi males untuk mulai membaca, tapi tetap ada sedikit ketertarikan untuk mencari tau mengenai roman macam apa sih yang pernah ayah baca ini.

Seiring dengan bertambahnya usiaku, roman ini tetap belum terbaca. Sampai pada akhirnya aku telah memiliki Kalki. Dan sebagai kegiatan sambilan dibarengi menyusui, aku baca juga Likaran Hidup karangan La Rose. Di kertas paling depan dari buku ada tanda tangan ayah disertai tanggal. Tidak tau berarti apa tanggal itu, tahunnya menunjukkan 1989 dan di sampul belakang buku tertera harga Rp2800. Wah Itu kan masa dimana ayah belum menikah dengan mama. Mengenai La Rose, aku juga tidak tau sama sekali siapa dia, yang pasti dia menggunakan nama pena. Kata suamiku, dulu La Rose adalah cerpenis di majalah Kartini.

Roman ini bertokoh utama seorang wanita desa bernama Laksmi. Diawali dengan Laksmi yang telah menikah dan memiliki 2 orang putri dan seorang putra yang baru lahir. Yang disoroti oleh sang penulis ada pergolakan jiwa Laksmi sebagai wanita desa sederhana dengan kemauan dan pemikiran yang sulit dipahami oleh orang-orang sekitarnya bahkan oleh suaminya sendiri. Setting pada tahun 1900 hingga 1950-an memberikan pandangan kehidupan di saat masa kolonialisme oleh Belanda yang berlangsung lama lalu sempat tergantikan oleh Jepang 3,5 tahun hingga Indonesia mencapai kemerdekaannya.

Sungguh mengasyikan mengikuti perjalanan hidup Laksmi sejak ia baru melahirkan putra bungsu yang ia idam-idamkan. Hingga menjelang akhir hayatnya, ia telah berangsur-angsur melepaskan hal-hal keduniawian. Laksmi memiliki pemikiran bahwa terlahir sebagai perempuan menempatkannya pada posisi yang kurang menguntungkan, sebagai kompensasinya ia sangat sayang dan bangga terhadap anak laki-laki satu-satunya yang bernama Hidayat.  Laksmi berjuang keras menghidupi ketiga anaknya seorang diri dengan meninggalkan suaminya, dan ia pun hidup enak ala bangsawan pribumi.

Jeleknya laksmi sebagai seorang ibu adalah, ia terlalu memanjakan Hidayat, tidak begitu pada anak-anak perempuannya Sinta dan Nur. Aku bisa merasakan dengan cukup baik naluri keibuan laksmi, karena kebetulan bacanya saat setelah punya anak laki-laki. Dari membaca roman Lingkaran Hidup, secara tidak langsung aku dapat memetik pelajaran mengenai pengasuhan anak, yaitu tidak baik menjadikan seorang anak sebagai golden boy/girl di tengah saudaranya yang lain, karena menimbulkan kecemburuan kasih sayang.

Setelah tokoh Laksmi meninggal, selanjutnya roman ini berganti tokoh utama seorang pria bernama Hidayat yang melakukan perjuangan bangsa untuk mencapai kemerdekaan Indonesia. Ia ditemani dengan sahabat karibnya bernama Dokter Trisno. Kedua tokoh ini sedikit mengingatkanku akan Bung Karno dan Bung Hatta. Hidayat pun diceritakan sampai akhir hayatnya, meski demikian cerita terus berlanjut karena sebelumnya telah disuguhi kejutan munculnya tokoh bernama Intan, seorang wanita Minahasa dengan karakter kuat yang pernah mengisi kehidupan Hidayat.

Hidayat sebagai seorang pembesar, menyatakan dirinya, “I am a very lonely man” kepada Intan. Dan langsung pernyataan itu disangsikan oleh Intan karena Hidayat dikelilingi oleh rekan-rekan politik dan juga petugas protokoler. Pertemanan antara Hidayat dan tokoh Intan berlangsung dengan tulus, Intan pun tidak jarang membuat seorang Hidayat tersinggung. Intan memiliki pandangan yang baik bagi bangsanya yang sedang bergejolak setelah memerdekaan diri: seperti baru mendaki gunung; sedang dibandingkan dengan Amerika Serikat, negara itu telah menuruni gunung.

Sebelumnya, sebagai pemuda, Hidayat tertarik untuk mengikuti perkumpulan berbau agama dan pergerakan yang dipelopori oleh Cokrohadinoto. Namun Hidayat bukanlah orang yang religius seperti Cokro, ia hanya tertarik terhadap politiknya. Makin lama berkecimpung, menurut Hidayat pergerakan Cokro kurang progresif, akhirnya ia merintis pergerakannya sendiri yang lebih vokal terhadap Belanda. Saat Hidayat lebih tua di jaman penjajahan Jepang, pemuda-pemuda generasi di bawahnyalah yang akhirnya tidak puas dengan pergerakannya. Hidayat dibilang terlena oleh kenikmatan fasilitas yang diberikan Jepang.

Jadi mulai terasa kan lingkaran hidupnya? Menikmati suatu siklus kehidupan tokoh-tokoh utamanya dan sepenggal kisah kebangkitan suatu bangsa membuat aku terbawa ke masa silam yang tidak pernah aku rasakan. Bahasa roman ini masih dipengaruhi Bahasa Indonesia ejaan lama. Aku bisa belajar banyak hal yaitu mengenai peran seorang wanita dalam keluarga, sebagai istri dan ibu, juga peran wanita untuk bangsa. Selain itu, dari Laksmi maupun putranya, aku bisa belajar sedikit tentang politik.

Review Beberapa Merk Clodi Kalki dan Pernak-perniknya

IMG00130-20130325-1632Kalki punya 36 clodi yang terdiri dari 2 macam, pocket dan cover. Untuk model pocket ada 28 biji, 1 yang bahan outernya minky, 2 katun dan sisanya polyester. Untuk model cover ada 2 yang sizenya mini khusus nb dan ada yang one-size (malah dengan rentang size yang besar). Untuk kancing, yang pocket lebih banyak didominasi yang velcro daripada snap. Sedangkan kancing clodi model cover sepertinya memang tidak diproduksi dengan snap, jadi yang dipunyai Kalki velcro semua. Aku sendiri lebih prefer velcro karena lebih mudah dan praktis jadi bisa lebih cepat memakaikannya. Dari jumlah memang lebih banyak clodi pocket dari pada cover, tapi sebenernya aku suka dua-duanya karena kekurangan dan kelebihan masing-masing imbang. Karena beli clodinya nyicil sejak hamil, dan lebih dulu tau clodi model pocket, makanya yang dicicil dari awal itu pocket. Nggak heran juga koleksi model pocketnya lebih banyak karena yang dijual di pasaran model pocket lebih bervariasi motif dan warnanya, sedangkan cover lebih sedikit pilihanya. Kalo aku sih ogah beli clodi yang sama warna atau motifnya hihihi.

Dari 36 clodi yang ada… yang terpakai efektif sampai sekarang adalah 32 clodi. Yang 2 karena size nb jadi ga bisa kepakai lagi sama sekali. Trus 2 lagi nggak aku pakaikan ke Kalki karena kualitasnya kurang bagus. Selama sebulan lebih kalki udah pakai popok kain terus, ya popok kain modern alias clodi juga dibantu popok talinya (back to basic) sampai pakai kain bedong yang dilipat-lipat kayak prefold pun pernah – seperti tarzan kalo kami liat Kalki pakai ini hehehee. Jumlah 32 clodi kan ga langsung terkumpul 32, awalnya aku beli 6 biji dengan merk yang berbeda, lalu nambah 2 (dibarengi beli menspad untuk mamanya Kalki), nambah 1 (dibarengi beli menspad lagi), nambah 5… dan akhirnya karena mikir belanja online tuh lebih hemat kalo beli langsung sekaligus banyak maka aku ngumpulin budget sampai 500.000 baru beli langsung 11 biji covernya aja (karena udah beli alas ompol 3 lusin sebelumnya), trus beli lagi 10 biji, dan lagi yang (kayaknya) terakhir ini beli 4 biji (dibarengi lagi-lagi.. menspad).

Sehari Kalki bisa pakai 6 sampai 9 clodi. Jadi jumlah 32 itu cukup banget. Apalagi karena papa nyuci hampir tiap hari, jadi di lemari bisa numpuk 20-an lebih clodi siap pakai. Lain cerita pas musim hujan seperti saat ini… widih bisa kejar tayang cuci-jemur-pakai banget deh. Bahkan karena lama keringnya tanpa sinar matahari, nyuci pun tertunda karena harus nunggu jemurannya kosong dulu.

Daftar inventori dan reviewnya…

Cover Diaper Paling praktis perawatannya dibanding pocket karena ga ada lapisan inner yang meneruskan air. Inner itulah yang butuh perawatan stripping kalo udah water repell. Jadi cover bisa dicuci pakai deterjen apa aja asal tetep jumlahnya sedikit agar tidak merusak PUL dan bisa kering cepat, sangat cocok di musim hujan. Kalo udah kena ompol/pup tapi ga sampai kena covernya bisa ganti soakernya aja.

1. Lil’G (red, yellow) + 3 soaker: Ukurannya mini, untuk Kalki dari nb cuma bisa dipakai sampai usia 1,5 bulan karena dia udah berbobot 5,5kg dan bagian pahanya udah sempit banget sampai nyeplak karet elastiknya. Bahan PUL-nya bagus, seperti campuran karet (lebih tebal), bisa dilap kalo kena rembesan air kencing aja. Ada leg gussetnya. Ada snap untuk menempelkan soaker dan ada celah di sisi depan dan belakang untuk menyisipkan soaker dari kain tetra atau alas ompol agar tidak mudah bergeser. Soakernya cepet jadi kaku, di kedua ujungnya tidak dijahit. Soaker dilengkapi brand tag. Pernah bocor karena udah kebanyakan nampung pipis.

IMG00621-20130629-1007 IMG00464-20130614-1419 IMG00594-20130627-0912 IMG00501-20130618-1321

2. Bebibum (letters, baseball, yellow, green, blue, choco) + 6 soaker: Ukurannya jumbo, jadi rangenya pemakaiannya bisa lama. Tertulis 4,5-18kg sih, tapi mari kita buktikan apa bisa sampai 18kg.. soalnya yang Lil’G aja tertulis sampai 8kg kalo ga salah, nyatanya ga sesuai tuh. Bagian PUL-nya tertutup dengan lapisan polyester, jadi nggak bisa dilap kalo kena rembesan air kencing, terpaksa ganti se-covernya deh. Tapi keuntungan didobeli polyester bagian dalamnya ini membuat lapisan PUL-nya tidak terpapar sinar matahari langsung kalo dijemur, bisa bikin awet, ga pecah-pecah. Ada leg gusset dan ceruk lekukan untuk bokong cukup dalam. Tidak ada celah untuk menyisipkan soaker, hanya snap. Soakernya bagus dan lebih panjang, dilengkapi brand tag. Belum pernah bocor.

vScreenshot_1377464740447 IMG00975-20130920-0816 25092013390 IMG00921-20130825-1214

Pocket diaper memiliki kecanggihan teknologi inner yang meneruskan air tapi mempertahankan permukaan bahan kain inner tetap kering atau stay dry. Ini yang aku suka dari pocket, karena inner tidak bikin kulit bayi yang bersentuhan dengan popok dalam kondisi basah atau terlalu lembap (hampir persis seperti teknologi pospak.)

3. Pempem (pohon, macan, rumah, kelap-kelip, lebah, baseball, apel malang, A-I-U-E-O, daun, helikopter, daun, helikopter, kenari, rock, perca, akuarium, mobil, jeruk, hutan, batik, awan) + 2 insert bamboo dan 1 insert microfiber: bahan inner dari suede yang super stay dry! Outer kaku tapi membuat inner dari alas ompol ga gampang kelipet. Cepat kering kalo dijemur. Ada yang full motif ada yang motifnya cuma di ban pinggang. Elastik paha lebih cepat kendor. Lubang memasukkan insert lebar, memudahkan memasukkan insert yang lemes-lemes seperti alas ompol. Insert bambunya 3 lapis tapi tipis, meski begitu lebih lama kering karena daya serap airnya yang bagus. Insert bamboo ada snapnya untuk dipakai dengan booster (bisa dipakai terpisah ataupun bersamaan). Insert microfibernya 3 lapis, lebih nyaman aku pakai karena ga mudah kelipet seperti insert bamboo. Setiap insert dilengkapi brand tag. Pernah bocor karena insert kelipet-lipet, karena posisi Kalki miring dan bahkan saat Kalki menyusui, air kencingnya mengalir keluar dari celah di bagian perut yang longgar. Ada lifetime warranty untuk membetulkan kancing, elastik, dll.

IMG00931-20130825-1631 04092013340 IMG00778-20130720-1121 06102013474 IMG00899-20130823-1810 IMG00912-20130824-1259

4. Pumpkins Baby (minky brown cow, blue owl, elephant) + 4 insert microfiber: bahan inner suede yang lebih tebal dari Pempem tapi kurang stay dry. Tidak tersedia kancing velcro. Outer pas, tidak terlalu lemes dan tidak kaku. Elastik paha masih kencang. Lubang insert di bagian belakang dilengkapi elastik. Insert microfibernya bagus, 3 lapis mf. Hampir sama seperti kualitas insert mf pempem, tapi tidak ada brand tag. Pernah bocor. Ada warranty untuk membetulkan snap.

IMG00788-20130724-0859 30082013294 IMG00771-20130719-1331 25082013285

5. Cluebebe (crab) + 1 insert microfiber-fleece: Bahan inner fleece yang kurang stay dry meski lembut banget. Outer lemes. Lubang memasukkan insert dibuat celah dengan kain inner bertumpuk di bagian depan yang aku kurang suka. Insertnya bagus dilengkapi dengan fleece 1 lapis dan mf 3 lapis, ukurannya lebih panjang dan tebal dari standar. Di salah satu ujung insert ada yang tidak dijahit, jadi seperti pocket, bisa jadi untuk mempercepat kering saat dijemur. Insert dilengkapi brand tag. Pernah bocor dan rembes.

02102013445 02102013447

6. Pokado (solid blue) + 2 insert microfiber: mirip-mirip dengan Cluebebe, innernya fleece, laminasi PUL-nya tipis dan outernya lemes seperti lycra, mudah melar bagiku nggak masalah karena bikin lebih mudah meng-adjust. Lubang memasukkan insert dibuat celah dengan kain inner bertumpuk di bagian depan, nggak enaknya lubangnya di depan adalah karena sempat ada serpihan pup yang sampai masuk ke dalam dan susah bersihinnya kalo udah masuk gitu. Insert 3 lapis, lebih kaku dari pada insert mf yang lain dan tanpa brand tag. Pernah bocor.

IMG00710-20130716-1752 IMG00714-20130716-1753

7. Niol (spongebob, angry birds) + 4 insert terry: bahan outer dan inner dari katun biasa, ditengahnya ada jas baby sebagai waterproof. Bahan jas ini tidak berpori jadi membuat sirkulasi udara nappy area kurang bagus. Lubang insert di belakang dan berkaret seperti Pumpkins Baby. Insert dari bahan handuk biasa yang berbentuk persegi dilapisi bahan seperti suede-nya inner pempem, jika akan digunakan, insert dilipat jadi persegi panjang. Model insert seperti ini memudahkan saat penjemuran cepat kering. Sayangnya insert ini kurang bagus, daya serapnya kurang, pernah luntur zat warnanya saat disiram air panas, dan karena petunjuk dari produsen sekali pakai langsung 2 insert jadi bikin bulky banget. Bocor kalau kelamaan nggak diganti.

Pernak-pernik clodi

Liner

1. Nathabam: fleecenya bolak-balik, jadi kedua sisi permukaan liner ini sama-sama lembut bisa dipakai buat bersentuhan ke kulit bayi dua-duanya. Daya meneruskan airnya bagus. Setiap ujung liner ini tumpul yang menjadikan jahitan pinggiran kainnya kuat dan rapi.

2. GG: fleecenya lebih ngerempel beda dengan fleece Nathabam yang seperti tersisir halus dan hanya ada pada satu sisi. Jahitannya pinggiran kainnya kurang bagus, udah ada yang mulai lepas. Ukurannya lebih besar dari liner Nathabam.

Alas Ompol

3. Cilipopo: Dipakai selama 3 bulan udah mbrodol jahitan pinggiran kainnya. Harga lebih mahal, tapi kualitas sama aja dengan Baby Oz. Kain tenun putih polos ga ada embel-embel merk, hanya jahitan pinggiran kainnya yang berwarna, ada tiga warna: merah marun, kuning dan biru.

4. Baby Oz: Jahitan rapat, kuat dan bagus, ujung-ujung tepi kain tumpul dan ini membuat jahitan pinggiran kain nggak gampang brodol. Warna tenunnya cantik, lorek warna-warni pastel dilengkapi dengan printing merk. Daya serap bagus dan kecepatan kering saat di jemur medium.

5. Nathabam: Bahan kaos putih polos 2 lapis dengan daya serap yang lebih oke, karena bisa nampung lebih banyak cairan, meski ukurannya lebih kecil dari pada AO Cilipopo dan Baby Oz. Jahitan pinggiran kainnya bagus, dengan benang bergradasi warna-warni. Karena bahannya kaos, gampang melar kemana-mana. Lebih lama kering saat dijemur karena tebal dan daya serapnya yang maksimal.

Cloth wipes

6. Cilipopo: Kain fleece 2 lapis yang satu ada motifnya, yang satu putih polos. Cocok banget buat ngelap pantat bayi karena bahannya lembut dan bisa dipakai bolak-balik. Kalo aku pakai bagian yang bermotif dulu, lalu baru pakai bagian yang putih, kalo masih ada warna kuning-kuning, berarti belum bersih jadi aku bisa mengulang ngelap dengan bagian kain yang masih bersih atau dengan lap lainnya. Bahan fleece ini bagus banget, karena bisa disesuaikan dengan kebutuhan pas nyebokin: mau basah banget atau cuma lembap aja dengan diperas airnya sampai keluar.

Perawatan clodi dan pernak-perniknya Kalki memakai deterjen Sleek untuk bayi, lalu kami beralih ke eco ball supaya benar-benar tidak ada residu deterjen yang bisa mengurangi daya serap clodi. Selain baik untuk clodi, eco ball juga baik untuk lingkungan karena tidak menyisakan limbah bahan kimia seperti sabun dan deterjen.

P.S Review ini ditulis bukan bermaksud untuk menonjolkan atau menjatuhkan suatu produk atau merk tertentu ya. Tapi untuk memberikan komentar terhadap produk clodi setelah memakaikannya kepada Kalki.