Latihan MPASI Terakhir: Puree Wortel dan Pepaya

Ini gunanya latihan… bisa tau mana yang berhasil dan mana yang enggak. Maksudnya, I just found out that it wasn’t easy to blend the carrot with a quarter of glass of water! Seingetku waktu bikin jus wortel pake juicer kok mudah aja ya padahal nggak ditambahin air sama sekali? Hasil yang keluar pun sari-sari wortelnya aja yang berupa air, jadi encer. Ampasnya left behind dah! Makanya nama lainnya juice extractor ya 😀 Mama…. need your juicer… pinjemin doooong!

Wortel emang dagingnya keras jadi kalo diblender kurang air ya susah ngeblend, choppernya stuck! Kebetulan pake blender kecil yang biasanya buat bumbu, jadi kayak keseretan dia. Nah, berkebalikan dengan pepaya yang dagingnya lembuuuut, nggak usah diblender, langsung aja dibejek di atas saringan keluar deh sari-sarinya.. serat ampas pepayanya pun dikit. Hampir semua seratnya lolos dari saringan 🙂

pure pepaya saring, hasil sari pepayanya encer, seratnya yang lolos saringan nempel dibawah saringankawat

pure pepaya saring, hasil sari pepayanya encer, seratnya yang lolos saringan nempel dibawah saringankawat

Ini latihan terakhir, karena 3 hari lagi Kalki mulai MPASInya, jadi besok dan lusa adalah hari-hari tenangnya U,U
Hari ini sekaligus bikin 2 kayak belajar kebut sehari hehehe ya mumpung ada pepaya gratis! Dari pu’un sendiri fufufufu..

Karena pure wortelnya kurang berhasil, akhirnya diblender lagi dengan blender yang wadahnya besar trus ikut nyemplung 3 buah tomat dan ditambah air merendam potongan-potongan buah itu sekitar 3/4-nya lebih. Pas dinyalain blendernya… smoothly blended n’ chopped~

ice cubes as the topping

ice cubes as the topping

Daah ah, mama istirahat dulu belajar prakteknya ya, Ki… Mudah-mudahan perjalanan pemberian MPASI Kalki (praktek sesungguhnya, nih) berjalan dengan lancar. Tad Astu Swaha.

Advertisements

Latihan Bikin MPASI Puree Kacang Hijau

Menurut referensi yang pernah aku baca (mungkin majalah Ayahbunda, maaf lupa), kulit kacang hijau dikupas dulu supaya mudah dicerna oleh bayi. Aku sebelumnya ga tau cara ngupas kulitnya, papa dan Ratih bilang direndem aja dulu..

Kacang hijau kupas

Kacang hijau kupas

Mengupas kacang hijau: aku ambil segenggam kacang hijau, bersihkan kumpulan kacang hijau dari kotoran seperti batu, dan benda-benda asing lainnya. Lalu aku rendam kacang hijau dengan air. Airnya harus banyak sehingga kacang hijaunya tenggelam, kalo telalu sedikit, kacangnya bakal berkecambah. Rendam pagi, besok paginya baru bisa dikuliti (dilepas-lepas kulit ari kacang hijaunya) yang telaten.. karena nggak semua kulit kacang udah terlepas sendiri, kalo rendam kelamaan ntar bisa berkecambah juga. Selama perendaman, air rendaman harus diganti minimal 1 kali, pakai air matang juga lebih bagus agar tidak berbau rendamannya.

Step by step puree kacang hijau:

  • Kacang hijau kupas direbus sampai empuk
  • Saring kacang hijau matang dari air rebusan

    kacang hijau rebus disaring. sempat nyoba langsung numbuk kacangnya, eh lama banget dapet halusnya, jadi diblender dulu

    kacang hijau rebus disaring. sempat nyoba langsung numbuk kacangnya, eh lama banget dapet halusnya, jadi diblender dulu

  • Kacang hijau rebus yang masih basah itu diblender sampai halus
  • Hasil blender kacang hijau yang bertekstur boleh disaring lagi supaya lebih halus
  • Kalau kurang encer bisa ditambahkan ASI atau susu formula
    Sebelum disaring tekstur agak kasar, kalo pertama kali MPASI pake yang disaring biar lembut

    Sebelum disaring tekstur agak kasar, kalo pertama kali MPASI pake yang disaring biar lembut

    P.S Ngupas kacang hijau kudu sabar ya…

DIY Alas Ganti Popok (seperti) Mothercare

Awalnya aku lihat alas ganti popok Mothercare di majalah Ayahbunda edisi ultah ke-36. Majalah itu bagi-bagi hadiah buat ayah, bunda dan si kecil. Salah satu hadiahnya yang menarik buat baby adalah alas ganti popok Mothercare yang harganya 229rebu.. mahal amat! Emang bagus sih, ada bantalan pembatas di kanan, kiri dan bagian atas dari alas persegi panjang tersebut. Tapi aku nggak tau itu kainnya waterproof atau enggak. Aku sih pengennya yang waterproof. Lagian kalo Kalki ntar diajak jalan-jalan ke public places kan aku bakalan butuh alas ganti popok yang waterproof (biar bersihinnya tinggal lap aja pake tisu basah) dan empuk (jadi kalo ga ada tempat empuk buat ganti popok Kalki seperti di atas kasur, bisa di atas semacam meja aja tapi di alasin alas ganti popok ini). Syukur-syukur kalo ada nursing room beserta tatakan khusus ganti popok bayi, tapi di tempat umum ga semua nyediain fasilitas ini kan, trus mau gimana? Terisnpirasi dari situ makanya aku bikin aja memanfaatkan resource yang ada, lebih hemat, dan bisa sesuai selera pula! Do it yourself!

Bahan-bahan:

  1. Perlak meteran, aku udah punya dulu udah lama banget karena aku pakai buat latihan yoga, setelah beli sticky mat khusus yoga perlaknya nggak kepake deeh
  2. selimut bayi, ada selimut bayi yang udah buluk bisa dipake
  3. peralatan jahit:meteran, benang, jarum, gunting

    ukur perlak sesuai panjang bayi ya, biar ga kekecilan dan ga kebesaran buat dibawa traveling alias jadi alas ganti popok portable hihihihi

    ukur perlak sesuai panjang bayi ya, biar ga kekecilan dan ga kebesaran buat dibawa traveling alias jadi alas ganti popok portable hihihihi

Step-by-step uuh baby…

  • Step 1: Gunting perlak meteran sesuai kebutuhan, gunting dua persegi panjang yang sama.2 perlak ini udah aku gunting sejak Kalki baru-baru lahir saat kekurangan perlak, makanya salah satu lebih panjang dan aku biarin aja
  • 2 perlak ini udah aku gunting sejak Kalki baru-baru lahir saat kekurangan perlak, makanya salah satu lebih panjang dan aku biarin aja
  • Step 2: Jahit 3 sisi pinggiran 2 perlak tadi menjadi satu, dengan bagian yang untuk atas sebagai bagian luar semua. Perlakku kan warna biru untuk atas, dan bagian bawah warna abu-abu, jadi pas dijahit jadi satu bagian yang warna abu-abu disisi bagian dalam. Jahitnya bisa pakai model jahitan apa aja, garis-garis, zig-zag dll yang penting dijahit seperti jahit sarung bantal. Sisakan 1 sisi tidak terjahit dulu ya… buat diisi selimut bayinya!
  • Step 3: Ukur selimut bayi yang akan dimasukkan di antara 2 perlak yang udah dijahit tadi. Kalo selimut bayinya kebesaran bisa digunting mengikuti ukuran perlak, bisa juga seperti caraku: aku lipat pinggir-pinggirnya,
    ngepasin selimut dengan dilipat-lipat

    ngepasin selimut dengan dilipat-lipat

    untuk bagian atas aku buat lebih tinggi dengan dilipat dan diberi tambahan kain, bagian pinggir kanan-kiri aku lipat buat pembatas, sedangkan bagian bawahnya nggak aku lipat karena pertimbanganku, kalo ada basah-basah di alas ini air akan ngalir ke arah kaki nggak sampai ke badan apalagi kepala 😉 pinter-pinter memodif aja sesuai kreativitas kita.

  • Step 4: Kalo ukurannya udah dirasa pas untuk dimasukkan, masukkanlah selimut bayi tersebut buat isi alas ganti popok supaya empuk, kalo belum pas ukurannya diadjust lagi ya… setelah pas, jahit bagian tengah alas ganti popok supaya selimut di dalamnya tidak bergeser-geser, boleh dijahit vertikal, horizontal atau diagonal, terserah yaa… kembangkan kreativitas sendiri. Lalu baru jahit sisi yang terbuka.
  • Jadi deeeh! Kalo mau di-finishing, boleh digunting yang rata sisi tepian perlaknya supaya lebih rapi 🙂
    empuk, waterproof, portable :D

    empuk, waterproof, portable, made with love 😀

    test drive, baby... kurang gedheee!!! wkwkwkwkwk

    test drive, baby… kurang gedheee!!! wkwkwkwkwk

Latihan bikin MPASI rumahan

Kalki kan sudah menuju 6 bulan, jadi mamanya mesti siap-siap buat MPASI rumahan yang dibikin dengan bahan-bahan segar dan dengan cinta mama. Waktu Kalki usia 4,5 bulan, mama udah first test drive pertama bikin puree pisang susu+ASI yang disaring juga bikin bubur ayam (tapi belum nyoba buburnya diblender agar lebih halus lagi, sih). Nah, malam ini mama nyoba lagi bikin puree bayam+jeruk+ASI yang diblender dan disaring.

Kenapa kok mama perlu latihan? Hehehe… sebenernya mama cukup deg-degan menyambut masa pemberian makanan Kalki, jadi mama gladi resik dulu sebelum hari H-nya. Supaya menguasai seluk beluk pemberian MPASI, selain belajar teori kan lebih bagus lagi belajar praktek? Jadi nanti mama saat tiba waktunya menyajikan makanan pendamping asi pertamamu, sudah siap dan bisa lebih efisien. Trus hasil latihan MPASInya dikemanain? Sempat mama cicipin yang pisang+ASI itu… rasanya nggak enak 😛 (ya Tuhan mudah-mudahan Kalki suka). Kalo yang bubur ayam ya memang untuk mama makan. Kalo yang bayam+jeruk+ASI rasanya not bad lah, lebih cenderung hambar, langu dan sedikit asam. Mungkin kombinasi rasa pisang yang manis dan asi nggak cocok aja dilidah mama, kalo Kalki kan udah pasti suka asi toh?

Tentang pemberian MPASI pertama bayi, banyak juga yang masih menganut tradisi lama atau anjuran dari orang tua yaitu pemberian di bawah 6 bulan, padahal idealnya bayi sudah siap sistem pencernaannya di usia 6 bulan, lho. Tapi itu terserah orang tua masing-masing, kan kebijakan mereka dalam pengasuhan bayi. Cuma aku kasihan aja terhadap bayi-bayi yang diberi makan terlalu dini karena ada resiko invaginasi dan alergi makanan. Banyak contoh yang aku temukan di sini, anak tetangga yang belum 2 bulan aja udah dikasi pisang kerok. Buseeeeeeetttt! Trus Rieqbal yang umur 4 bulan juga udah dikasi pisang kerok.

Kalo aku sih ogah ngasi makan anakku sebelum 6 bulan. Maklum disini aku tinggal di kampung, jadi ya sering juga denger orang yang main berkunjung ke sini bilang bahwa Kalki udah bisa dikasi makan pisang kepok. Ya aku dengerin aja, eksekusinya kapan itu otoritasku. Dan suamiku pun setuju ngasi MPASI Kalki ya pas usianya 6 bulan. Harusnya Posyandu memberikan penyuluhan disini bahwa sebaiknya bayi diberi MPASI saat usia 6 bulan. Nah, tenaga medis disini sudah cukup bagus, karena mengingatkan aku bahwa nanti usia 6 bulan dikasi MPASI. Ditambah buku KIA pun sudah ada petunjuk lengkapnya tentang MPASI, usia yang tepat ya 6 bulan, diberi sedikit resep MPASI lagi! Mereka pada nggak baca buku KIA apa ya?

Trus aku agak bingung juga menentukan MPASI pertama Kalki nanti enaknya dikenalkan apa dulu ya? Umumnya sih pisang. Mungkin karena pisang mudah didapat. Tapi aku nggak tau juga kenapa anak bayi mesti di kasi pisang ambon? Emang pisang lainnya kenapa? Pisang susu kan juga teksturnya lembut tuh? Orang-orang sini sih nganjurinnya pisak kepok, itu pisang yang dibuat pisang goreng atau pisang rebus. Kalo menurut aku pisang kepok itu terlalu berserat, teksturnya agak kasar dari pisang ambon dan pisang susu jadi aku nggak bakal pilih pisang kepok.

Karena aku latihan bikin MPASI, aku jadi tau benda-benda apa saja tepatnya yang aku butuhkan untuk bikin MPASI. Mamaku udah ngasi aku saringan kawat, penumbuk kayu, piring bayi, sendok bayi dan boon squirt. Mertuaku udah punya blender. Jadi aku perlu nambah:

  1. Botol kaca tutup karet buat nampung ASI (udah punya 5 botol)
  2. Pompa ASI (Pigeon manual breast pump). Awalnya aku pengen perah pake tangan dengan teknik Marmet. Tapi udah coba berkali-kali kok belum mahir juga ya, lebih efisien dan cepat pake pompa deh sampe sekarang.
  3. Pengukus
  4. Talenan 2 (khusus daging dan khusus sayuran/buah)
  5. Pisau stainless steel (maunya yang victorinox)
  6. Termos makanan
  7. Spons anti bacterial (scoth brite)
  8. Baby liquid dish wash (udah punya Sleek dan Huki)

Yah itu peralatan perangnya kira-kira yang dasar. Pelengkapnya bisa beli sterilizer, tapi kata suami suruh rebus manual aja pake kompor!

Ini hasil bikin puree bayam+jeruk+ASI, yang puree pisang+ASI nggak difoto. Pureenya kan harus encer seperti ASI untuk saat-saat awal pengenalan MPASI, nah encernya ini mengingatkanku akan juicer! Ya, mamaku kan punya juicer, kenapa nggak aku pinjem aja dulu ya, ntar kalo Kalki udah beralih ke MPASI yang lebih bertekstur, aku balikin lagi juicernya. Daripada repot mblender trus nyaring, kan mending sekali kerja aja pakai juicer!

03112013598

Bayamnya metik di halaman rumah lho, karena ibu mertuaku yang nanem bayam. Banyak orang tua yang bingung juga seperti aku, enaknya MPASI pertama bayinya dikasi apa ya… @ID_AyahAsi bilang mostly jawabannya: bisa buah/sayur, yang ada di rumah (yang tersedia atau yang mudah didapat lah). Nah, karena di rumah ada ladang bayam, aku pilih bikin puree bayam dulu aja deh sama jeruk. Pertimbangan lainnya adalah karena menurut IDAI, bayi usia 4 bulan sampai 2 tahun butuh asupan zat besi tambahan (dalam bentuk suplemen yang mereka anjurkan, jumlah zat besinya tergantung berat badan anak), jadi bayam ini tepat karena mengandung zat besi yang tinggi. Zat besi akan mudah dicerna jika dikonsumsi bersama vitamin C, jadi ya aku kombinasikan dengan jeruk, yang penting jangan sampai terlalu asam rasanya buat bayi, kasian lambungnya. Trus trus… katanya di referensi yang pernah aku baca, mengenalkan bayi pada sayur duluan bisa buat dia suka sayur karena buah kan manis, jadi rasa manis itu lebih gampang disukai ketimbang rasa hambar dan langunya sayur.

Ok deh… pakem-pakemnnya pemberian MPASI juga udah aku pelajari dari berbagai sumber. Dan sedikit-sedikit aku juga belajar ilmu gizi nih akibat mau memberikan MPASI ke anakku. Seperti, bayam 100gr = 3,8 mg zat besi. Berdasarkan bobotnya Kalki, dia butuh 15mg zat besi, jadi dalam sehari kudu konsumsi 400gr bayam? banyak juga ya.. abis pake suplemen Ferriz drops nggak cocok sih! Jadi mau diusahakan kasi asupan zat besi yang alami dari MPASI-nya.

Next project: puree kacang hijau+ASI. Majalah AyahBunda menganjurkan kacang hijau kupas! Kemarin aku udah rendam segenggam kacang hijau 2 hari 2 malam baru bisa lepas semua kulitnya (lama juga dan bikin kacangnya berkecambah). Tapi saat perebusan kacang hijau, aku tinggal internetan dan lupa kecilin apinya dan nambahin air, jadinya kacangnya gosong airnya sad, habis bisss bissss….! Inilah pelajaran yang bisa didapat saat test drive hahahahaha…

Ntar lanjut lagi ya… sekalian aku tulis pakem-pakemnya dalam pemberian MPASI yang udah aku kumpulkan dari berbagai sumber dan rangkum poin-poin terpentingnya di buku catatan 😉