Inside My Blue Baby Bag

Hello mommy n’ daddy or friends yang doyan bepergian dengan menggandeng bocah kecil imut-imut… kalau mau jalan-jalan dengan anak kecil pasti bawaannya bisa segambreng, deh!

image

Bawa anak satu mah isi tas masih muat buat alat make up mamanya… nah, kalau anak saya udah dua nih.. jangankan bedak atau lipstick, satu-satunya make up yang kecemplung di dalam tas hanyalah lip balm hihihi… ♡

Tas andalan saya saat bepergian adalah baby bag biru ini….

image

Blue baby bag Kalki dan Kavindra

Bentuknya, ah.. sederhana saja. Kotak minimalis. Warnanya yang sejuk keren banget karena anak saya dua-duanya cowok jadi klop deh, kalau pakai blue baby bag. Tas ini bisa dijadikan tas selempang saat saya butuh akses cepat untuk ambil-ambil barang di dalam tas. Dan.. pas saya lagi ribet gendong adik atau bahkan gandeng si kakak yang antusias kesana-kesini tanpa perlu takut bahu saya pegel sebelah, tas ini bisa dijadikan ransel! ♡♥

image

Mama dan Kalki ngaso dulu abis jalan-jalan

Sesuai kebutuhan kan…
Untuk isi dalam tas, hampir nyaris ga ada lagi cerita barang keublek-ublek jadi satu hehehe… yaaah pasti waktu berangkat isi tas rapi, pokoknya well prepared n’ packed tapi sesampainya di rumah.. saya akui..

image

Kompartemen utama baby bag

…emmm…

emang sedikiiiit aja kok,
acak-acakannya 😀

Apa aja sih, isinya?
Barang-barang bisa diatur ke dalam kompartemen tas dengan teratur atau diatur ulang saat sedang ‘on the go’, beberapa isi tas bisa pindah kantong sesuai kebutuhan. Be flexible to mix n’ match letak isi barang bawaan aja gitu kira-kira istilahnya ya, moms…

image

Kompartemen depan baby bag

Kebetulan saya suka bikin daftar oret-oretan di kertas atau buku notes saya sebelum pergi mengenai apa-apa aja yang perlu dibawa. Lalu saya tandai centang jika barang ini sudah masuk tas. Nah,

image

Ini saat isi tas diobrak-abrik

ini barang-barang yang paling sering dibawa di dalam tas.

“A mom’s check list” ← bisa di-highlight nih pakai stabilo.. eh tapi boleh diprint dulu daftarnya 😉
Yuk, cek dan centang di check box
benda-benda isi blue baby bag saya:

1. Handuk □
  Cukup satu handuk kecil buat kakak dan adik. Kan anak saya cowok, handuknya handuk bola pas World Cup 2014 lalu dong, negara Argentina. Favorit pemain emaknya Lionel Messi, soalnya

2. Pospak kakak dan adik □
  ♥ Kakak ukuran XL
  ♡ Adik ukuran M
Ini udah saya jadikan 1 pasang karena kebiasaan minim bawa masing-masing 1 pospak.
Dulu waktu masih punya anak baru satu, si Kalki aja, saya bawa clodi dan wetbag tiap pergi main dan jalan-jalan. Kalau pas main ke rumah saudara, lumayan bisa numpang cuci clodi sekalian jemur bentar disana. Sekarang anak udah dua… lain cerita. Bisa tambah gembung tas ditambah wet bag isi clodi kotor. Jadi clodi cukup dipakai di rumah sehari-hari

3. Toiletries set □
  Iya, saya emang biasa bawa 1 pouch kecil transparan isi sabun cair bayi (yang sekaligus bisa jadi shampo) dan minyak telon. Jadi misalkan anak-anak kami ajak berenang, pouchnya tinggal ambil dari baby bag dan bawa aja ke ruang bilas. Selain itu didalam pouch juga ada kresek kecil-kecil dilipat segitiga buat in case mau buang pospak abis dipake. Nah, kalau anak-anak pup kan tinggal ajak ke toilet bawa aja pouchnya dan handuk

4. Baju ganti kakak □
  Terdiri dari singlet, tee dan celana

5. Baju ganti adik □
  Terdiri dari singlet, tee dan celana + slabber/bib itu lho celemek makan bayi biar baju ga kotor pas dikasi maem ‘on the go’

6. Baju ganti mama □
  Terdiri dari 1 nursing top aja
Mau ditambah bawa breast pad dan bra menyusui juga bisa karena ASI kadang over supply dan rembes ke baju. Berhubung Kavin udah 10 bulan, kasus saya sih lebih sering baju kotor kena celemotan makanan di bibir Kavin pas nyuapin dia sambil nggendong. Dan di Bali ini kebanyakan panas di daerah kota sehingga saya sampai basah kuyup keringetan, ini lah pentingnya baju ganti mama, biar tetap kering dan nyaman saat menyusui

7. Kain bedong □
   Maklum ga punya apron menyusui jadi saat saya perlu menyusui Kavin di tempat umum saya tutup pakai kain bedong. Kain bedong ini multifungsi juga bisa untuk selimut Kavin

8. Tisu basah □
  Buat elap-elap si kecil. Tisu basah aja cukup ga perlu tisu kering lagi menurut saya. Semua yang bisa dilkukan tisu kering bisa dilakukan oleh tisu basah (halah!)

9. Hand sanitizer □
  Penting juga nih buat jaga kebersihan. Kan namanya bawa anak kecil biar ga gampang sakit. kalau Kalki mau maem snack/kue-kue yang dipegang tangan tapi ga ada akses cuci tangan saya pakaikan hand sanitizer dulu. Kalau mau nyuapin Kavin maem juga saya pakai hand sanitizer saat ga ada wastafel

10. Gelang anti nyamuk & kompres demam □
  Nah, ini sebenernya hampir sama 1 set gitu seperti toiletries yap. Tapi bedanya ini first aid. Bisa ditambah plester anak-anak (kebetulan lagi abis jadi ga masuk foto), potong kuku bayi dan peniti. Kenapa perlu? Gelang anti nyamuk (kebetulan masih belum dibuka kemasannya) untuk pencegahan terhadap serangan nyamuk di tempat jalan-jalan, kan ini juga lagi musim hujan. Wabah DBD juga udah merebak. Lalu kompres demam ini just in case aja. Plester perlu banget karena kadang ada goresan kecil yang bikin lecet sampai kulit anak berdarah atau luka karena jatuh. Lalu potong kuku? Kuku anak saya gampang pecah misal karena terantuk gitu, dan pecahannya biar gak runcing mending dipotong. Peniti bisa untuk nutup baju anak yang robek atau kancingnya lepas secara sementara aja. Banyak ya bawaan saya? Eits, belom selesai moms…

11. Dompet dan HP mama □
  Satu paket ya ini namanya dan jangan sampai lupa

12. Tas baju kotor □
  Ini tas bahan spunbond yang biasa dapat sebagai goodie bag itu, lho… Tipis bisa dilipat-lipat. Buat tas belanja juga bisa, sih moms. Kalau anak-anak perlu ganti baju karena numpahin makanan atau karena udah basah keringetan, biasanya baju kotor saya lipat rapi dan masukkin ke tas spunbond ini supaya kekotoran baju atau baunya tidak mencemari seisi tas hehehe

13. Tas kresek □
  Yah, tas kresek lagi…? Buat apa sih? Buat buang pospak kotor, tempat muntah anak di kendaraan, tempat sampah sementara. Ini tas kresek yang agak besaran ya… buat nampung baju basah anak kalo mereka habis berenang atau kehujanan atau basah karena main air

14. Botol minum mama dan si kecil □
   Udah jelas, ya? Haus? Ya minum. Ibu menyusui seperti saya ini gampang hausan dan anak-anak lebih gampang dehidrasi jika asyik bermain jadi menawarkan minum pada anak-anak secara berkala itu perlu

15. Mainan favorit kakak dan adik □
  ★ Kakak Kalki: mobil Hotwheels
  ☆ Adik Kavin: kerincingan bentuk penyu
Supaya bisa buat hiburan saat bosan melanda, anti rewel dan tetap asyik dikala menunggu sesuatu misalnya pas antre naik roller coaster – eh,
maksudnya masuk wahana trampolin atau mandi bola 😀

image

Oret-oretan isi tas ala Mama Kalvin 😀

Gimana, moms n’ dads? Cukup banyak ya isi blue baby bag saya… tapi saya senang karena semua itu muat masuk ke dalam tas hahaha…! This bag is super spacious, maybe?

image

Wah gawat, Kalki udah mulai nggeratak! Mama siap-siap dulu

Or too much rempong saya orangnya? Heheheheu…

image

Itu bagus, ma!

image

Yah.. yang ini tokonya tutup, ma...

Ah, biarin ribet, bet, asal selamet 😛

image

Yuk, kakak, adik n' papa... ayuk kita pulang... keburu hujan lagi ntar!

♥♡♥♡♥♡♥♡♥♡♥♡♥♡♥♡♥

Eh jangan salah, tas ini juga yang dulu selalu saya bawa waktu mau bersalin Kalki dan juga Kavin, lho! Isinya ya barang-barang keperluan new born baby 🙂
Postingnya ada kok, di arsip Oktober 2013, “Barang Wajib Bawa Saat Bersalin”.
Ada yang mau saran nambahin atau ngurangin isi di dalam tas saya?

Now is your turn mommies and daddies…
I’m lookin’ forward to your story ’bout what’s in your bag…
See you later!

P.S. Khusus blue baby bag saya ada keychain putih “keep calm and take a pict” dari adik saya. Gantungan kunci itu menarik banget jadi mainan bagi Kavin. Kadang diemut-emut juga kayak teether ya, Vin?
Lumayan jadi pacifier baby Kavin kalau cranky

image

Tulisan ini diikutsertakan dalam giveaway What’s In Your Bag  –  Waya Komala

♡ Intan Rastini

Advertisements

9 thoughts on “Inside My Blue Baby Bag

  1. Pingback: Barang Wajib Bawa Saat Bersalin | Intan Rastini

  2. 1 anak aja bawaannya udah banyak, 2 pasti lebih rame lagi bawaannya 😀 Aku sering liat ada yang promo2 tas macam ini. Eh ternyata bsia jadi tas ransel juga ya. Aku suka deh modelnya simpel, trus bisa jadi tas ransel lagi.

    • Iya mak rame kayak pasar ya…? Hehehe
      Kalki sebenernya mau kalo dikasi tas sendiri trus dia yang pakai sendiri, lumayan biar tas mamanya ga berat. Tapi sayannya dia ga mau pakai terus-terusan tasnya.
      Makasih ya, mak..

  3. Wah, makasih udah ikutan ya.. senang banget bisa tau isi tasnya mba’.. 🙂
    Btw. ini tas ajaib ya.. bisa bawa barang banyak, trus bisa jadi ransel juga. Keren bangeet..

  4. Waa tasnya muat banyaak.. btw thanks udah sharing yaa.. mengingatkanku pada apa yang penting tapi lupa kubawa yaitu obat2an. Biasanya cuma bawa minyak telon, lain kali mesti bawa bandage dll jg. Yang sama banget adalah tas kresek dilipet jadi segitiga biar lebih indah dilihat, hho. Trus sm ak jg pake kain bedong buat nursing cover 🙂

Thank you for reading my post, hope you enjoy it. Please... don't type an active link in the comment, because it will be marked as a spam automatically. I'd love to visit your blog if you fill the "website" form :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s