Isu Anemia pada Bayi dan Suplementasi Zat Besi

Pertama kali tau tentang suplementasi zat besi untuk bayi itu aku dapet dari twitter. Karena ada salah satu akun twitter dokter anak yang sibuk ngejawab takaran suplemen zat besi untuk bayi sesuai dengan berat badan si bayi. Takaran zat besi berdsarkan bobot bayi: 2mg/kg bb bayi.

Ternyata IDAI menganjurkan untuk bayi usia 4 bulan mulai diberi suplemen zat besi sampai dengan usia 2 tahun. IDAI ini merujuk ke laporan WHO bahwa bayi terutama yang full ASI rentan terkena Iron Deficiency Anemia (IDA) atau Anemia Defisiensi Besi (ADB).

Nah lho, Kalki kan full ASI nih..
Pas Kalki usia 4,5 bulan aku udah cari suplemen zat besi untuk bayi, sebut saja Ferriz drops. Beli di Apotek K-24 harga Rp 35.000. Awalnya aku bingung dengan masalah takaran suplemen berdasarkan box Ferriz atau berdasarkan anjuran dokter di Twitter: @taura_taura… Akhirnya aku pakai takaran 1 cc sesuai anjuran dr. Taura. 1 cc itu 1 ml artinya pipetnya nggak cukup!

Saat pertama kali ngasi vitamin, ada mamoth yang mendampingiku, jadinya mamoth ngasi saran kasi sedikit aja dulu… Ya aku turuti. Hasilnya, Kalki bereaksi kayak kudu muntah aja: wajar aku pikir, karena zat besi bikin eneg, apalagi kalki abis nyusu. Dan ternyata aku salah! Ternyata baiknya ngasi suplemen zat besi pas perut kosong gitu, mungkin supaya tidak menarik susu/makanan yang baru masuk untuk ikut keluar kalo si bayi muntah ya.. Atau ngasinya 1-2 jam setelah makan aja, jangan langsung abis makan langsung dikasi.

Nah, pas lihat komposisi suplemen di box kemasan Ferriz, tertulis mengandung pemanis buatan bla bla bla… Otomatis papa yang tau kenyataan itu langsung menolak keras pemberian suplemen tersebut ke Kalki, sedangkan mamanya Kalki masih ingin memberikan suplemen. Karena apa, papa itu yakin bayi itu bayi sehat yang aktif dan nggak tercermin tanda-tanda ADB! Papa yakin banget hal itu, sedangkan aku kekeuh ingin melaksanakan tindakan preventif. Yang terjadi apa? Pas papa nggak di rumah malem-malem, aku kasi Kalki suplemen itu 1 cc dengan cara diteteskan pakai pipet. Eh, nggak taunya pas tengah malem Kalki pup ada darahnya! Maaf ya nak… T_T

Pas aku lapor ke dr. Taura dijawab apa ya… Aku lupa. Tapi dokternya sih nggak panik (dan merasa bersalah) kayak aku atau menyarankan ke dsa. Ya sudah akhirnya aku hentikan aja pemberian suplemennya. Pas ngobrol di The Urban Mama tentang hal ini dengan Mbak Monika, aku jadi tercerahkan. Ternyata keluhan pemberian suplemen zat besi memang mual, muntah bahkan feses berdarah. Mbak Monik memberi tips, kalo ngasi suplemen zat besi setengah dosisnya dulu, begitu… Kayak saran mamoth dong.

Trus aku juga tanyakan tentang kandungan pemanis buatan itu ke Mbak Monik. Menurutnya benefit lebih besar dari zat aditif itu jadi mudah-mudahan lebih bermanfaat alias nggak apa-apa. Bagaimanapun aku udah nggak ngasi Kalki Ferriz drop lagi. suplemennya aku yang minum jadinya hehehehe dan rasanya enak kok nggak manis banget tapi pas!

Pas baca-baca jurnal Kellymom.com ada kisah tentang bayi usia 7 bulan yang udah dites ternyata terkena anemia gitu, tapi ternyata dia bisa survive melawan anemia tanpa suplemen! Wah hebat!!! Caranya? Ya.. Dipasok bahan-bahan alami dari MPASI-nya 🙂

Menurut Kellymom… ASI mengandung iron yang cukup untuk si bayi dan penyerapan iron pada ASI itu paling tinggi diantara makanan lain dan makanan iron-fortified seperti sufor. Ajaibnya lagi, iron di ASI hanya bisa dikonsumsi untuk si bayi, jadi organisme lain di saluran cerna bayi nggak akan bisa mendapatkan zat besi tersebut karena ada passwordnya yang cuma saluran cerna si bayi yang tau. Kalo diberi suplemen, iron di suplemen itu tidak terproteksi seperti iron di ASI sehingga siapa aja bisa melahap iron tersebut, otomatis kita beri makan organisme perut lainnya juga dong, dan ini bisa nambah populasi mereka.. Cmiiw yah.

Kellymom menganjurkan untuk pemberian makanan yang alami kaya zat besi untuk si bayi yang udah MPASI, saran yang bagus yang sedang aku usahakan. Jadi menurutku… Kalo kita ragu bayi kita terkena ADB atau tidak, mending kita tes aja atau skrining ADB untuk anak kita supaya clear. Kalo kena ADB ikuti saran dokter. Kalo nggak ADB, kita teruskan ASI dan kasi makanan alami yang kaya zat besi. HTH

Iqbal bala bala gigitin Kalkipao saat Kalki 4,5 bulan, Kalkidot masih belum bisa membalas balik!!! Apakah ini salah satu ciri anak kekurangan zat besi? Akhirnya suplemen Ferriz dropnya aku kasi buat Iqbal 😀

Advertisements

11 thoughts on “Isu Anemia pada Bayi dan Suplementasi Zat Besi

  1. Smaleman baru baca soal kekurangan zat besi ini. Katanya emang anak-anak ASI yang sering kekurangan zat besi, dan kekurangan zat besi ini bisa bikin berat badan bayi ngga nambah. Kan Francine udah mpasi nih, jadinya aku niat banget nih nambahin makanan-makanan yang mengandung zat besi. Gugling-gugling sih hati ayam/sapi, bayam, kangkung, daging sapi yang paling mungkin aku siapin buat Francine 🙂

    • Sayangnya info tentang pentingnya asupan zat besi pada bayi dan kecenderungan terkena ADB ini kok kayaknya harus kita yang cari ya? Seperti informasi kalangan terbatas gitu, abis di fasilitas kesehatan dan posyandu sini nggak ada sosialisasinya sama sekali sih. Melalui iklan layanan masyarakat, poster, brosur, atau buku KIA pun nggak ada tuh… Padahal yang punya bayi dan anak-anak bukan kalangan terbatas.

      Iya ati ayam/sapi dan red meats seperti sapi dan pork itu paling tinggi dan paling mudah diserap tubuh zat besinya. Kalo dari nabati bisa pakai beras merah, bayam dan tempe lho! Iya tempe juga kaya zat besi menurut buku Pak Wied ^^ malah dianjurkan setiap hari kasi tempe buat campuran MPASI dengan bahan makanan lain. Selain itu apa lagi ya… aku juga baru tau kalo kangkung kaya zat besi, nih.

  2. memang pemberian zat besi ini masih jadi perdebatan juga sampai sekarang. Bikin bingung ya, kenapa ngga didiskusikan sam IDAI or WHO dan hasilnya disosialisasikan ke semua penjuru hehhee, semisal pemberian MPASI setelah 6 bulan ASIX, itu kan udah rule yang pakem ya..

  3. Jgn2 bab nya keluar darah krna ada yg g beres dri ASI nya…
    Atau dri kuman/bakteri yg msk ke dlm tubuh si bayi…
    Blm tentu karna ferriz atau vitamin yg lainNy…
    Krna klo mmg ferriz atau vitamin lain yg menyebabkan bab keluar darah, sudah dri dlu tidak akan di izin kan beredar di pasaran oleh badan POM…
    Ada baikNy klo mau mmprgunakan vitamin konsultasi dgn dktr yg benar2 paham dgn produk trsbt…

  4. Hi, anakku juga udah 5 bulan , aku datang ke Markas Sehat konsultasi dengan dr. wati, diberi resep zat besi, si ferriz itu sampai 6 bulan, karena anak full ASI rentan terkena ADB. Nanti pas 6 bulan baru zat besi disuplai dari makanan. Sama yg kamu bilang sih hehehe. Aku baca2 juga memang harusnya diberikan sejak 4 bulan. Di anakku, ga ada efek apapun selama ini, ga mual, muntah, atau pup darah. Mudah2an aman ya…

    • Hi, thanks sharingnya ya mbak… anak keduaku nih saat 4 bulan minum yang sangobion baby dan ternyata dia mual. Kalau langsung dikasi lebih dari 4 tetes aja bisa muntah. Ya syukur anaknya mbak ga ada efek seperti itu ya

  5. Mom..menurutku mommy salah pilih dokter..aturan minumny yg 1-2 th aja cuma 0,8ml.masa 4,5 bln dikasih 1ml..jauh bgt dosisnya..ni aturan minumny
    Dosis Ferriz drops :
    Anak 1-2 tahun sekali sehari 0.8 ml.
    Anak 6-12 bulan sekali sehari 0.6 ml.
    Anak <6 bulan menurut petunjuk Dokter.
    Lain kali hati-hati ya moms

Thank you for reading my post, hope you enjoy it. Please... don't type an active link in the comment, because it will be marked as a spam automatically. I'd love to visit your blog if you fill the "website" form :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s