Aktivitas Kalki di Rumah

mama, aku bantu ngacak-ngacak setrikaan yah...

Mama, aku bantu ngacak-ngacak setrikaan yah…

Ini buat Mama, Ayah dan Ryandi yang kangen dan pengen banget dikirimin foto-fotonya Kalki…. Kalki udah bisa duduk, nih. Setelah bisa duduk dia pun mencoba untuk berdiri… nggak full berdiri sih, tapi udah mulai belajar menopang bobot badannya sendiri dengan kedua kaki. Kok ya tepak pas dia nyoba berdiri karena tertarik lihat buku yang lagi mama baca

Mama dikasi buku apa sih sama Oma dan Pak Kantha?

niru gaya mama, aaaah...

niru gaya Mama, aaaah…

Kalki udah nggak bisa diem, nih! Semua-semua sepertinya menarik perhatian dia sehingga mau diambil, kalo nggak dikasi bisa manyun atau bakalan ribut

mainan gantungan yang bergemerincing

mainan gantungan yang bergemerincing ^_~

Udah semakin berasa ngos-ngosannya menghandle Kalki yang udah aktif bergerak dan menjangkau benda-benda sesuka dia

aku makan bubur beras merah belepotan

aku makan bubur beras merah belepotan

Kak, Kak... sini deh Kalki bisikkin...ssssstttt

Kak, Kak… sini deh Kalki bisikkin…ssssstttt

Kerika bajunya Kalki udah mulai sempit…

aku pinjem dulu bajunya ya ma, untuk menyalurkan kelebihan energi dengan ikut capoeira

aku pinjem dulu bajunya ya Ma, untuk menyalurkan kelebihan energi dengan ikut capoeira bersama Mickey

mendengarkan papa bercerita sambil kompakan pakai baju hijau klepon

mendengarkan Papa bercerita sambil kompakan pakai baju hijau klepon

berjemur di pagi hari emang ga pakai baju, Ni

hihihihihi…

Papa bilang kayak tukang jamu gendong

Papa bilang aku kayak bakulnya tukang jamu gendong

Papa seru banget kalau ngajak Kalki main! Sedangkan Mama? Monoootoooon -____-

bacain dong, Ma...

bacanya yang keras dong, Ma…

Kalau sama Papa…

Papa selalu bikin aku tertawa :D

Papa selalu bikin aku tertawa 😀

Sampai jumpa lagi ya…!

Kami kangen Opa, Oma dan Om Ryandi... sampai ketemu besok ya di Hari Ibu :-*

Kami kangen Opa, Oma dan Om Ryandi… sampai ketemu besok ya di Hari Ibu :-*

merayap di arena bermain

di arena bermainku

Buat Tepung Beras Sendiri

21122013726Pagi ini aku buat tepung beras buat makan siang Kalki

Alat dan bahan:

  • beras merah
  • mangkok 3 buah
  • cobek dan ulekan
  • saringan kawat
  • saringan plastik
  • sendok
  • plastic scrapper
  • wajan besi
  • spatula besi
  • wadah kedap udara

Cara Membuat:

  1. Rendam beras merah di dalam mangkok selama 24 jam pada suhu ruang. Menurut Mak DePe Zahrial dalam buku “MPASI Perdana Cihuy!”, merendam beras pecah kulit (beras merah/beras cokelat) dapat mengurangi zat phytate sehingga nutrisi di beras seperti zat besi, seng dan kalsium akan lebih mudah diserap tubuh. Tapi proses mengurangi phytate dalam perendaman itu berhasil pada beras yang embrionya masih hidup jadi berasnya sama sekali tidak melalui proses disosoh (mungkin digiling di mesin selip, ya?) dan indikatornya adalah muncul bau peragian setelah perendaman
  2. Cuci bersih beras dari air rendaman lalu tiriskan hingga kering, bisa diangin-anginkan di atas saringan kawat lalu dijemur sebentar atau dikeringkan dengan hair dryer 😀
  3. Berhubung nggak punya dry mill, aku pakai cara seperti lumpang dan alu. Diuleg berasnya sampai jadi serbuk. Ambil satu sendok beras yang sudah direndam lalu ditumbuk sampai halus seperti serbuk tepung
  4. Beras yang jadi serbuk disendok ke mangkok kering dan bersih, lalu lanjutkan menumbuk 1 sendok beras lagi. ulangi hingga beras yang utuh habis seluruhnya selesai ditumbuk
  5. Beras yang sudah jadi serbuk diayak dengan saringan plastik ditadahi mangkok baru yang bersih, beras yang tidak tersaring oleh ayakan bisa disisihkan ke mangkok lain untuk ditumbuk lagi lalu disaring kembali. Tapi kalo aku nggak aku tumbuk lagi, cuma dibersihin aja dari beberapa kulit ari beras yang pecah lalu disangrai terpisah dari beras yang halus. Sebenernya ga usah diayak juga boleh biar ada sedikit tekstur 🙂
    ini jari suamiku, bukan aku

    ini jari papa yang ngerebut ayakan >,< karena pengen ngajarin cara ngayak yang bener supaya nggak berterbangan serbuknya *maklum mantan kuli bangunan*

    ini baru tanganku yang ramping dan lentik hehehehehehe

    ini baru jari-jari tanganku yang terampil, ramping dan lentik pascadiajarin cara ngayak yang bener hehehehehehe

  6. Sangrai tepung beras di atas wajan besi dengan spatula besi. Kenapa menggunakan peralatan masak yang serba besi lebih baik? Karena menurut Kellymom.com dan buku Sehat Lezat: Olah Saji oleh dr. Tiwi, makanan dengan sumber zat besi yang non-heme (nabati) bisa menjadi lebih mudah diserap jika diolah dengan peralatan masak dari besi. Sangrai hingga kering tapi jangan sampai merubah warna tepung beras
  7. Setelah disangrai biarkan tepung beras dingin sebelum dimasukkan ke wadah kedap udara 21122013733Hasilnya, aku dapat 2: tepung beras yang halus dan yang agak kasar

Effort juga yah, bikin tepung beras sendiri dan hasinya pun sedikit hikssss…. lagian kalo banyak-banyak ntar lama abisnya bisa cepet bau! Oh ya, Sebelum membuat aku cuci tangan dulu dan mebersihkan peralatan mengolah tepung beras hingga kering supaya tepung beras bisa awet nanti saat disimpan.

apel toemboek: kupas apel, potong kecil-kecil, toemboek~!

apel toemboek: kupas apel, potong kecil-kecil, toemboek~! lebih mudah jika apelnya mudah ditumbuk seperti apel washington/red delicious yang tidak terlalu renyah

Trus makan siangnya Kalki hari ini adalah… bubur tepung beras merah dicampur apel red delicious tumbuk. Kalki lahap banget meski nggak abis. Ternyata daya tampungnya memang udah penuh tuh sampai langsung sendawa selesai makan. Astungkara… masakan mama disukai Kalki :”)