Trip to Dalung and Sekartaji

This is Kalki first adventure… setelah 3 bulanan kalender Bali atau 105 hari usianya Kalki (eh ga taunya besok lusa udah 4 bulan aja usianya), esok harinya Jumat, 13 September 2013, Kalki diajak Oma dan Opa jalan ke Dalung dan Sekartaji – juga sempat ke BRSUD Tabanan, tapi ternyata tutup pas jam 3 sore! Setelah dapet foto-fotonya dari opa dan mumpung internet connection lagi bagus, nih diposting sekarang…

nini dalung

nini dalung

Di Dalung ada Putra (omnya Kalki) dan budhe (nininya Kalki) aja.. Om putra akhirnya berangkat sekolah, jadi tinggal nini Dalung aja di rumah bersama kami berempat. Maunya aku mempertemukan Kalki dengan Rieqbal. Mama udah nelponin Ratih supaya berangkat ke Dalung sama Iqbal pagi-pagi… tapi pas kami udah sampai di Dalung Ratih belum datang juga. Eh ternyata, kami ga bisa ketemu Rieqbal deh! Karena Ratih udah pesen taxi tapi nggak dateng-dateng. Sial banget, belum jodoh kali ya? Kasian juga Ratih harus nunggu taxi di depan gang rumahnya sama bayi 6 bulan sampe berjam-jam. Sompret banget tuh taxi, udah bikin rencana gagal aja untuk mempertemukan Kalki dan Iqbal!

oma dan kalki guling-gulingan di dalung

oma dan kalki guling-gulingan di dalung… bang iqbal mana ya…?

Ya udah, kami ga bisa lama-lama juga di dalung sehingga dengan rela dan ikhlas kami kasi tau ke Ratih bahwa ga usah dateng aja – blacklist tuh jasa taxi yang kamu call, tih.. nyebelin banget! soalnya kami mau cuss ke Sekartaji. Akhirnya di Sekartaji bad moodnya terobati dengan bertemunya Kalki dengan nenek moyangnya hahaha… panggilannya di Bali itu kumpi alias mbahku, ibu dari opanya Kalki. Juga bertemu dengan bunik, paknik, budhe mangku, kumpi di sebelah rumah mbah dan Eka, omnya Kalki yang masih sangat-sangat muda.

met with the grands

met with the grands: bunik dan mbah Sekartaji

paknik jadi pekaknya kalki
paknik jadi pekaknya kalki
para kumpi bahagia bertemu kalki :D

para kumpi bahagia bertemu kalki 😀

budhe mangku juga jadi mbah buat kalki

budhe mangku juga jadi mbah buat kalki

Sesuai tradisi di Bali, katanya, setiap ada anak kecil atau bayi yang datang berkunjung ke rumah kumpinya, maka dia dikasi bekel atau uang 🙂 Mamanya Kalki seneng dapet uang hehehehe, tapi was-was juga karena dikasi uangnya di tangan Kalki, nah Kalki kan udah bisa masukkin tangan ke mulut, jadi ngeri aja kalo tangan bekas megang uang dia masukkin ke mulutnya. Duh! Terima kasih ya om Eka, pekak, mbah-mbah dan kumpi-kumpi yang baik 🙂 Semoga Kalki dapat berkunjung kembali.

awalnya hepiii

awalnya cool gitu 😀 *sambil bertanya-tanya siapa nih ya?

Lucunya, si Eka juga ikutan gendong Kalki.. kayaknya pas aku mandi, soalnya kok aku ga tau ya kejadiannya? Nah pas digendong eka, ayah cerita kalo Kalki awalnya aja mau, tapi setelah itu nangis huaaa… hehehe

mulai sendu

mulai sendu

nah lho

nah lho?!

Oh ya, selain dikasi uang oleh para kumpinya, juga tangannya dikasi daun-daunan yang udah dipotong-potong kecil, aku kurang ngerti daun apa tepatnya. Katanya buat ngelindungi si Kalki. Semacam pemberkatan oleh orang yang dilingsirkan atau dituakan di rumah.. Another traditional Balinese faith.

Di Sekartaji, Kalki mandi dengan diwaslap aja. Karena ini pertama kali pergi jalan-jalan… aku belum ada bayangan harus bawa keperluan bayi apa aja, jadi cari amannya ya bawa banyak daripada kekurangan, seperti bawa clodi, pospak (juga), waslap, perlak, handuk, pakaian ganti, bedong, selimut, baby toiletries, dll (kayak mau mudik aja). Pokoknya aku bawa lumayan banyak deh! Apalagi kami pergi dari pagi pulangnya malem gitu. Jadi baby bag dengan isi full aja bawa 2 trus wet bag (yang terisi kresek dan barang-barang mamanya Kalki) bawa 2. Tapi ya akhirnya ga semua barang yang dibawa itu efektif kepake. Makanya ntar rencananya aku bikin list apa-apa yang perlu dibawa jika akan berpergian dengan bayi.

Mungkin sangking kebanyakan barang-barang yang aku bawa, kacamataku sendiri jadi ketinggalan di Dalung (sampe sekarang masih disana). Di dalung aku dan mama sempat membahas yoga, karena itu kami berdua jadi pamer lentur-lenturan badan wkwkwkwkwkwk… trus balik lagi tentang Kalki, karena mainnya ke rumah keluarga sendiri bukan ke mall, setiap abis ganti clodi, langsung clodi dan waslap buat ceboknya aku cuci trus jemur. Jadi pulang-pulang ga ada bawa-bawa popok pesing dan bau pup.

Perjalanan pertama Kalki untuk bertemu sanak saudaranya menyenangkan karena yang menyambut Kalki semuanya antusias. Sisanya ya bete karena ga ketemu Ratih dan anaknya si Rieqbal, padahal aku susah mendapat kesempatan jalan-jalan gini bareng si Kalki. Next time maybe ya… Sekalian buat ambil kacamata, botol kaca ASIPku yang di Ratih, juga mau cari novel Marry Higgin’s Clark yang pernah dikasi suamiku buat budeh Uyag! Oh ya perlu juga bawa liquid detergent buat nyuci clodi!

Advertisements

Thank you for reading my post, hope you enjoy it. Please... don't type an active link in the comment, because it will be marked as a spam automatically. I'd love to visit your blog if you fill the "website" form :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s