Salah satu hal yang menyebabkan ibu baru jadi pusing (stress out)!

Kemarin jumat hingga sabtu guscil pakai popok tali kain dan clodi seharian penuh karena ruam popoknya tambah parah jadi pospaknya distop dulu. Pakai pospak emang lebih praktis. Guscil pertama kali dipakaikan pospak saat usianya 6 hari dan itu bukan kami yang pakaikan. Saat itu ikterusnya guscil ga banyak berkurang jadi kami bawa kontrol ke dsa dan tes lab kadar bilirubin. Hasilnya tinggi juga jadi ya kudu fototerapi. Saat fototerapi dipakaikan pospak oleh susternya. Yah, pikirku, gagal juga akhirnya untuk ga pakai pospak minimal sampai guscil di atas 1 bulan (karena kan newborn’s skin is extra sensitive, setelah satu bulan paling tidak kulitnya udah improved – bener kan ya?).

Selama foto terapi 2 hari 3 malem guscil habis ±16 pospak. Pas pulang masih bawa sisa pospak, jadi ya aku pakein aja kan eman lho udah beli mahal (ga mau rugi hehehe) tapi sampahnya itu yang jadi masalah baru. Disini ga boleh buang sampah sembarangan (ya emang dimana-mana juga begitoooo seharusnya). Pokoknya disini kurang organized lah masalah sampah rumah tangga, beda banget sama di kota. Di kampung kaga ada tukang sampah yang angkutin tiap sampah rumah tangga ke TPA, makanya orang sini suka bakar sampah di kebon (aku paling sebelnya kalo nyium asap bakar-bakar itu grrrrrrr).

Entah mulai kapan di pantat guscil itu udah mulai ada bintik merahnya, awalnya aku ga yakin itu apakah ruam popok atau milia biasa kayak di wajahnya. Mama yang ngeh (ya otomatis. Kan udh pengalaman sebelumnya). Setelah pulang fototerapi masih aku pakein popok tali untuk pagi-mandi sore, malemnya baru pake pospak.
Pas daylight mama udah ngingetin, “cepet diganti itu popoknya kalo udah basah! Biar ga berengen.”

Ya baiknya malem pun kudu cepet diganti juga kan meski pakai pospak aman dan tentram si bocah? Tapi kadang aku males karena ngantuk, sih (maafin mamamu ya, cil). Bisa paling banter si guscil 6 jam lebih pake pospak – oh boy! Pas guscil udah 3 minggu pantatnya kemerahan parah dan tekstur kulitnya udah ga rata lagi karena muncul semacam brintil-brintil 😦

Aku kabari bu kadek tentang hal ini, dianjurkan menjaga area popoknya tetap kering dan kasi bedak dulu. Mama juga bilang hal yang sama. Pas aku cerita ke ratih, disuruh kasi salep aja. Aku paling ga sreg untuk pemakaian bedak, abis butiran bedaknya itu mudah terbang kemana-mana jadinya bikin takut masuk ke lubang burungnya guscil atau kehirup sampai saluran napas! Aku akhirnya (mau gak mau) nurutin suara saran terbanyak dulu, karena suami juga maunya kasi bedak. Dari bermacam-macam bedak yang dikado sanak keluarga, aku pilih yang untuk kulit sensitif karena ada kandungan “calamine” dan “zinc oxide” yaitu cussons warna orange.

Jadi mulai sabtu 22 juni sampai kamis 4 juli, treatment pantatnya guscil setiap abis mandi dan ganti popok adalah diberi bedak, tentu sebelumnya dibersihkan sampai kering. Awalnya pakai tisu basah bayi cussons yang biru (mengandung susu kata kemasannya), lalu orange (untuk sensitive skin with tea tree extract), trus karena aku baca semua-muanyaa mengandung parfum -___- , ganti lagi tisu basah mamy poko yang non parfum. Kalo mama bilang, bisa juga, tisu basah itu memicu iritasi kalo ga cocok, aku pikir betul itu. Aku juga udah mikir-mikir mau pake waslap aja tiap nyeka pantat guscil.

Mama nyeritain waktu dulu aku dan ryandi kecil kalo abis eek, bagian popok yang kering itu dibuat ngelap eek yang nempel di pantat, setelah udah ga ada yang nempel baru dilap pake waslap yang dicelupin ke air anget trus dikeringin. Dan dengan bangga mama mengakhiri ceritanya, “makanya anak mama dulu ga ada yang berengan pantatnya.” Whoooa such a victory for my mom!

Pas rutin pake bedak, pantatnya dengan cepat mau membaik, kemerahannya cepat hilang, tapi masih ada brintil di area lipatan dekat dubur dan lipatan selangkangan juga di bawah testis. Karena daerah itu kan lebih tertutup dan sulit dijangkau. Jumat tgl 28 juni aku minta papa cari salep bepanthen or salep lain yg disaranin si apoteker utk ruam popok bayi or mengandung “dekspanthenol” seperti bepanthen itu, pas kebetulan ke tabanan ngurus akta kelahiran guscil. Sehari sebelumnya, temenku lady (sesama ibu muda baru, tapi dia midwife aku bukan) nyaranin pake salep myco-Z (kandungannya ada zinc oxide juga dan satu lagi ga kebaca, mungkin “nystatin-z”? Kemasannya warna kuning 10gr). Katanya pantat si guscil masih ruam aja. Kalo berengen itu ada lecet.

Meski klaim lady pakai myco-z cepet hilang ruam hingga lecet.. harganya lebih mahal (katanya 100rb susuk, duh berapa itu susuknya?), uangnya ga cukup, cil, jadi papa beliin bepanthen saja seharga Rp46.500 (20gr). Mulai dolesin selesai mandi sore hari jumat itu. Besoknya 2x setiap abis mandi, tapi malemnya kok ruam tambah parah?! Eh buset dah! Tambah merah dan brintilnya juga nambah. Akhirnya bepanthen di stop dan kami balik ke bedak. Huhuuu sabar ya cil. Setelah dikasi bedak lagi, mau mereda ruamnya, meski agak lamaan belum kunjung pulih total kulitnya.

Kata lady, pantatnya anaknya awalnya juga dikasi bedak gitu tapi akhirnya ga dibolehin! Katanya paling dilarang tuh dikasi bedak, ntar bisa tambah lecet. Akhirnya kejadian lah pantat guscil kemerahan tapi ada area sebesar kuku kelingking yang lebih merah banget alias lecet! Langsung aja jumat pagi tgl 5 juli kami bawa ke poskesdes biar diperiksa.

Sebelumnya, Kamis sore tgl 4 juli, papa nggantiin popok guscil, pas diseka pantatnya guscil rewel dan nangis. Malemnya aku yang gantiin popok, ternyata bener aja karena pantatnya ga tambah mulus malah tambah lecet, dan baru kali ini terasa sakitnya makanya rewel. Aku olesin bepanthen lagi malem itu dan berdoa semoga besok membaik.

Besoknya bu kadek periksa pantat guscil (kebetulan guscil lagi pake pospak karena keluar). Bu kadek bilang jangan pakai pospak dulu kecuali kalo pergi karena kita ga tau kalo udah banyak pipisnya kan ga terasa basah dari luar, jadi bisa ‘kerendem’ (mungkin kelembaban tinggi, maksudnya) pantatnya. Dan ada bedak khusus jamur untuk campuran dengan bedak bayinya. Papa udah nunjukin bedak yang kami pakai, trus salep bepanthen juga. Bu kadek menyarankan pakai dulu salepnya, kalo 4 hari belum membaik baru pake bedak yang diresepkan (yah bedak lagi.. Bedak lagii… Mudah-mudahan ga sampe harus pake ini!) Please, semoga membaik pantat anakku ya Tuhan.

Jadi guscil udah 2 hari pantatnya pake salep, dan kemerahannya udah hilang, syukurlah.. Cuma brintil dan lecetnya yang masih ada, semoga kulitnya cepet regenerasi, cepet sehat, mulus dan lembut lagi, ya Tuhan. Biar bebas berengan si guscil, dan ga nangis lagi tiap di seka pantatnya.

Ini cucian popok, cover clodi, insert, bedong, baju, waslap, dan alas ompol guscil lebih banyak dari pada cucian di hari-hari pertama setelah kelahirannya:

Advertisements

Thank you for reading my post, hope you enjoy it. Please... don't type an active link in the comment, because it will be marked as a spam automatically. I'd love to visit your blog if you fill the "website" form :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s